WhatsApp, Instagram, dan Messenger

Penulis: Darmansyah

Rabu, 6 Februari 2019 | 11:00 WIB

Dibaca: 1 kali

Facebook dikabarkan tengah berupaya melakukan penggabungan sistem pada layanan WhatsApp, Instagram, dan Messenger agar ketiga aplikasi tersebut saling terhubung dan bisa berkirim pesan satu sama lain.

Ketiga aplikasi juga akan terus ada dan beroperasi sebagai aplikasi mandiri. Perusahaan disebut menjanjikan semua aplikasi bakal menyediakan fitur pesan enkripsi end-to-end untuk menjamin keamanan.

Upaya tersebut dikonfirmasi oleh sang CEO Facebook, Mark Zuckerberg, dalam pertemuan laporan keuangan kuartal keempat tahun tahun lalu

Ia berkata, perusahaan ingin mempermudah pengiriman pesan lintas platform. Namun, integrasi tersebut belum akan terwujud pada tahun ini, melainkan tahun depan atau bahkan setelahnya.

“Kami benar-benar tengah memikirkan hal ini sejak awal. Ada banyak lagi yang perlu kami pikirkan sebelum menyelesaikan rencana,” ucap Zuckerberg.

Pria  itu juga menjelaskan alasan mengapa perusahaan ingin menggabungkan infrastruktur dasar ketiga aplikasi yang dimilikinya itu.

“Alasan pertama saya bersemangat adalah bergerak lebih enkripsi ujung ke ujung secara default di produk kami. Orang-orang suka ini di WhatsApp. Saya pikir ini adalah arah yang harus kita tempuh. Saya pikir ada peluang … untuk memiliki enkripsi bekerja dengan cara yang konsisten di semua hal yang kita lakukan,” katanya.

Zuckerberg juga mencatat bahwa akan ada manfaat praktis yang dapat memudahkan pengguna Facebook Messenger, WhatsApp, dan Instagram untuk bisa mengirim pesan antar aplikasi.

Di negara-negara di mana WhatsApp dominan, misalnya, dapat mengirim pesan kepada penjual yang menjajakan barang dagangannya di Facebook Marketplace. Pengiriman pesan melalui WhatsApp sebagai ganti Messenger mungkin lebih nyaman.

Dia juga mengatakan “puluhan juta” pengguna Android yang saat ini menggunakan Messenger sebagai aplikasi SMS mereka akan mendapat manfaat dari enkripsi keamanan yang diaktifkan secara default.

Dikutip dari kumparan, sayangnya, Zuckerberg tidak menjelaskan alasan tentang bagaimana rencana seperti itu akan menguntungkan Instagram.

Rencana Facebook untuk menggabungkan infrastruktur back-end di balik semua aplikasi pengiriman pesannya telah menimbulkan sejumlah pertanyaan tentang privasi.

Hal tersebut juga membuktikan diri bahwa Zuckerberg memperketat pengontrolannya atas layanan yang dimiliki oleh Facebook. Ia melihat perkembangan Facebook ke depan akan lebih bergantung pada Instagram dan WhatsApp untuk pertumbuhan di masa depan.

Ada banyak alasan untuk memberikan boot Facebook, dari privasi hingga keprihatinan tentang manipulasi politik. Tetapi menurut sebuah studi baru, mungkin ada manfaat lebih lanjut untuk berhenti dari Facebook.

Para peneliti dari Stanford University dan New York University menemukan bahwa menonaktifkan Facebook membantu beberapa pengguna mengurangi aktivitas online mereka. Juga meningkatkan aktivitas offline termasuk bersosialisasi dengan keluarga dan teman, dan mengurangi polarisasi politik.

Studi ini menemukan sampel acak  pengguna melalui iklan tampilan Facebook,  untuk menonaktifkan profil Facebook mereka selama empat minggu.

Hasilnya, para peserta yang menonaktifkan akun mereka membebaskan rata-rata satu jam tambahan sehari. Beberapa pengguna menggunakan waktu itu untuk menonton lebih banyak TV atau menghabiskan waktu bersama keluarga dan teman.

Tetapi kelompok lain mengatakan bahwa mereka mengikuti berita tentang politik atau Presiden, dan kurang mampu menjawab pertanyaan faktual tentang peristiwa berita terkini, dikutip dari Science Alert,

Komentar