Goni “Balang” Panggulam Anak Carocok

Penulis: Darmansyah

Kamis, 10 April 2014 | 17:19 WIB

Dibaca: 1 kali

Anak carocok adalah buruh panggulam goni “balang” Begitu juga dengan elite agen kapa basi maupun agen boat Fajar Harapan sampai Gunung Kawi.

Urutlah mulai dari Pak Saleh, agen kapa basi, ayah Marsinah yang istri almarhum Zaini Nesal, yang rumahnya di persimpangan menuju Jalan Induk atau tapek’e di dakek Musajik Istiqamah, dan selalu mambawok buku gadang.

Jangan panah lupokan Pak Kayum, orang Kampuang Padang yang pandai bahaso Urdhu karano panah basikola wakatu mudo’e ka India, yang manjadi agen boat, dan ayah dari si Zulfikar atau dihimbau si Pikar, yang mambaok buku balipek. Kaduo urang tuo ro menurunkan ilmu agen’e ka anak’e masing-masing.

Taingek Bang Amia anak Pak Saleh yang nikah ka Kampuang Rendeh dengan anak Anduang Mahmud yang panah manjadi mukim dan pandai maubek baguak dilihia dengan tando bulek macam setempel dari dawat biru.

Mak Amia ro, nama lengkap’e Amir Saleh, yang manggantian ayah’e jadi agen kapa. Ingek pulo si Pikar yang cadiak bana kalau mengecek dengan gerak tangan’e manjantiek kito kalau silap, menjadi agen boat Gunung Kawi, Fajar Harapan dan lainnya basamo si Mae, almarhum Ismail adik Bang Burz yang bajaga soto di sabalah Kualo Wangi dan bertetangga dengan Mu Kiam, cino tukang sipatu.

Bantang rami kalau diuruik satu persatu personil komunitas carocok. Dan iko jangan panah dilupokan. Mak Galeng yang namo asli’e Muhammad Djamil, urang cadiak pandai dari Luak Katapang.

Cibo kana ba’a penampilannya. Kacomato reben, kereta angin laki-laki merek Valuas dan baju yang selalu bagosok. Inyo ro panah menjadi mandua buruh Surya dan Kicik Luak Katapang dan selalu mengecek dengan retorika dan intonasi teratur. Pakai slah, kalau istilah maso itu.

Kalaulah duduak bakopi di kadai si Caguak kaki’e disilangkan kapaho. Dan dangalah curabiah’e yang marantang donya. Mak Galeng ro manjadi urang patuik di kawasan carocok karano cadiak’e yang indak mampan dikicuah.

Tantu indak banyak urang yang tau ka Nek Baha minantu Anduang Poncan, ayah Zainal, yang talok manggulam duo goni balang barisi saka ka ateh kuduak’e dan juo sebagai terkenal tukang kayuh tongkang SBPP sampai manggalata untuk batunang sia yang dahulu sampai ka kapa barang. Nek Baha ro urang Kampuang Padang. Badan’e iyo badagok. Tapi urang’e santun dan panolong.

Dan ingek pulo ka si Amia Paun, urang Kampung Serong yang adiak etek Jainah, dan manjadi pegawai pabean dengan pangkat duo garih dibahu’e tanpa repot dengan urusan testing karano di sayang urang di “boom.” Inyo ro capek kaki dan ringan tangan.

Antahlah Taluak.

Komunitas carocok indak hanyo sampai ukua ro sajo. Ingek lah si Wan Doane, minantu Mamak Labai di Kampung Jaruju, aslinya urang Kampung Blower, Banda Aceh yang kemudian menetap di Jakarta dan mengenang carocok dengan linangan air mata menahan kerinduan di usia tua.

Ado juo si Meri Salim, paja Punge, yang kalau basuo samo kito selalu mambasokan kito dengan sabutan “sanak.” Cibo dicurito’an tentang carocok kepadanya, indak akan pernah berhenti muncuang’e menyebut seluruh nama kawan pergaulannya.

Masih ado si Pendi minantu Oesman Njak Gade, laki si Bone, yang ayah’e ro pernah jadi Dandim di Taluak dan Danrem di Meulaboh, yang kapalo pabean di Taluak dan bakawan rapek samo Acut Suar.

Carocok memang magnet bagi komunitasnya. Komunitas campur aduk dari ragam suku maupun latar belakang. Simaklah apa yang dikatakan Valerina Daniel, mantan penyiar Metro TV, yang kini menjadi pembaca berita di SCTV usai menyelesaikan S-2 nya di Monash University Australia, yang mendengar curito carocok, boom dan komunitasnya dari ayah dan kakeknya, yang pernah menjadi kapalo doane di Taluak.

“Indah, damai, bersahabat. Familiar.

Entah bagaimana melukiskannya. Saya terpesona mendengar colotehan kakek, nenek, ayah dan tante-tante kami,” tulis anak keturunan Minang yang kakeknya almarhum selalu ingin kembali ke masa itu.

Dan menurut cerita Basri Emka, ketika dia menjabat Bupati di Calang, ia pernah bertemu dengan Valerina. “Dia menyebut dirinya sebagai anak Taluak. Sejak itu saya terus memelihara komunikasi dengannya,” tegas Basri, dusanak kito ro.

Carocok memang sisi lain dari komunitas Taluak yang berhalaman laut dan bapaga gunuang, yang membentang di lembah sempit dari ujuang Batu Itam sampai ka kaki Gunuang Karambia serta batanah sajumpuik di Panjupian, Lhok Rukam dan Ayia Pinang.

Komentar