Fisikawan Hawking Kembali Tak Akui Tuhan Dalam Penciptaan Jagad Raya

Penulis: Darmansyah

Jumat, 19 April 2013 | 09:34 WIB

Dibaca: 6 kali

Fisikawan abad ini, Stephen Hawkin,  yang mengabaikan eksistensi Tuhan dalam penciptaan jagad raya, kembali menegaskan argumentasinya dalam sebuah orasi di California yang mengatakan, Big Bang dan ekspansi berikutnya alam semesta tidak membutuhkan campur tangan Tuhan untuk menonaktifkannya.

Hawking, yang lumpuh dan kini hidup di kursi roda,  di depan audiensnya  di California menegaskan kombinasi teori kuantum dan teori relativitas, akan lebih baik dalam menjelaskan keberadaan kita dan alam semesta yang luas ini  daripada  campur tangan Tuhan.

Teori dan retorika Hawking sempat mengundang kritik dari tokoh agama dunia karena pijakan teorinya mengabaikan keberadaan Tuhan sebagai pencipta jagad raya. Hawking memang seorang yang tidak mempercayai Tuhan. Ia juga menderita penyakit kerongkongan sehingga suaranya tidak bisa keluar. Untuk membantunya mengeluarkan suara dia dibantu oleh sebuah alat yang direkayasa khusus untuk nya.

Dia menyarankan hadirin untuk beralih ke sisi gelap untuk mencari jawaban pertanyaan mendasar tentang bagaimana alam semesta terbentuk. “Mata rantai yang hilang dalam kosmologi adalah sifat materi gelap dan energi gelap,” katanya, seperti dikutip LA Times.

Ceramah fisikawan teoritis paling terkenal di dunia ini dipadati pengunjung. Auditorium berkapasitas 1.100 penuh sesak. Mereka telah datang 12 jam sebelum acara dimulai.

Dalam ceramahnya, mantan profesor Cambridge ini mengurai berbagai teori awal alam semesta, karikatur posisi agama dengan mitos suku Afrika tentang dewa yang memuntahkan Matahari, Bulan dan bintang-bintang. Dia juga membahas teori-teori yang menyatakan bahwa keberadaan sebenarnya tidak memiliki awal, dan menyatakan bahwa pengamatan Edwin Hubble dari angkasa luar dan teori relativitas Einstein telah dibantah oleh mereka sendiri.

Dia juga membuat beberapa lelucon, salah satunya adalah tentang respons Martin Luther pada seorang pemuda yang berani untuk bertanya apa yang Tuhan lakukan sebelum dia membuat dunia. ‘Jika seseorang percaya bahwa alam semesta memiliki awal, pertanyaan yang jelas adalah apa yang terjadi sebelum awal?’ tanyanya. “Apa yang Tuhan lakukan sebelum Dia menciptakan dunia? Apakah Dia menyiapkan neraka untuk orang-orang yang menanyakan pertanyaan seperti itu?”

Dalam apa yang bisa dilihat sebagai semacam Revolusi Copernican dalam kosmologi, Hawking  menjelaskan sudut pandangnya bahwa pertanyaan-pertanyaan seperti itu tidak masuk akal. “Masalah apa yang terjadi pada awal waktu adalah sedikit seperti pertanyaan tentang apa yang terjadi di ujung dunia, ketika orang mengira dunia itu datar,” katanya.

Dia menyarankan bahwa gagasan waktu berjalan hanya dalam satu arah seperti model rel kereta api adalah kesalahpahaman dan bahwa menggabungkan relativitas umum dan teori kuantum menjelaskan waktu berjalan ke arah lain dalam ruang. ‘Ini berarti orang dapat menyingkirkan masalah waktu yang memiliki awal, dengan cara yang sama di mana kita menyingkirkan ujung dunia,” katanya.

Hawking meminta para pendengarnya untuk membayangkan awal alam semesta adalah seperti Kutub Selatan, dan peran yang dimainkan oleh waktu adalah garis lintang. Sama seperti bertanya mana selatannya Kutub Selatan adalah tidak masuk akal, menurutnya, “Maka menanyakan apa yang terjadi sebelum awal alam semesta akan menjadi pertanyaan tak bermakna.”

Menurut Hawking, awal alam semesta bisa diatur oleh hukum ilmu pengetahuan, yang membenarkan gambar ia dan rekan fisikawan Jim Hartle dikembangkan sebagai seperti pembentukan gelembung uap dalam air mendidih. Teori kuantum adalah yang terbaik untuk bisa memahami bagaimana keadaan alam semesta pada titik awal pembentukannya memunculkan alam semesta hingga 13,5 miliar setelah Big Bang.

“Relativitas umum sendiri tidak bisa menjawab pertanyaan utama dalam kosmologi: mengapa alam semesta seperti itu?” katanya. “Namun, jika relativitas umum dikombinasikan dengan teori kuantum, dimungkinkan untuk memprediksi bagaimana alam semesta terbentuk.” Fluktuasi kecil dalam keadaan awal alam semesta akan mengarah pada pembentukan galaksi, bintang, dan semua struktur lain di alam semesta, katanya.

Hawking, sekarang 71 tahun, lama berjuang memerangi penyakit degeneratif  yang berhubungan dengan amyotrophic lateral sclerosis, atau penyakit Lou Gehrig, selama lebih dari 50 tahun. Karya-karyanya dari ilmu pengetahuan populer mencapai  sukses besar, meskipun sifat misterius dari kosmologi terus ia selidiki. A Brief History of Time  karyanya didapuk Sunday Times memecahkan rekor sebagai buku terlaris dalam rentang 237 minggu.

Komentar