Tak Semua Orang Butuh Tidur Delapan Jam

Penulis: Darmansyah

Kamis, 8 Maret 2018 | 10:30 WIB

Dibaca: 0 kali

Tidur delapan jam semalam?

Ya, kenapa tidak untuk meraih sehat.

Dan ternyata tidur delapan jam itu tidak sesuatu yang mutlak.

Semua orang  memang membutuhkan tidur yang cukup untuk menjaga kondisi tubuh

Namun banyak orang merasa masih belum mendapatkan waktu tidur yang cukup jika kurang dari delapan jam sehari.

Hal itu merupakan satu dari banyak fakta seputar tidur yang dipercaya orang hingga kini.

Bahkan, mereka tak jarang justru lelah saat berjuang untuk mencapai tidur delapan jam setiap malam. Jadi stres akibar sulitnya perjuangan mencapai kecukupan tidur itu lah yang sebenarnya membuat anda merasa sangat lelah, bukan kurangnya jam tidur itu sendiri.

Menurut ahli tidur Dr Neil Stanley seperti dikutip dari The Independent, tidak semua orang butuh tidur delapan jam semalam.

Hal itu hanyalah salah satu dari banyak mitos tidur yang notebene memang banyak percaya orang.

Kenyataannya, kondisi tubuh membuat kebutuhan tidur seseorang akan berbeda. Tak hanya berbeda dengan orang lain, tetapi juga bagi diri sendiri di waktu yang berlainan atau setelah melakukan aktifitas yang berbeda di siang hari.

Selain jam tidur yang dibutuhkan, berikut adalah penegasan dari Dr Stanley terkait hal-hal seputar tidur. Sebagian ia nyatakan sebagai fakta dan sebagian lain hanya mitos belaka:

“Kebutuhan tidur layaknya ketinggian, kita semua berbeda dan seberapa banyak yang kita butuhkan adalah tingkat yang besar, ditentukan secara genetis,” kata Dr Stanley kepada The Independent.

Delapan jam adalah rata-rata, bukan ideal. Jumlah tidur yang Anda butuhkan adalah jumlah yang memungkinkan Anda terjaga, waspada dan fokus pada siang hari.

Jika Anda merasa mengantuk di siang hari maka kemungkinan besar ada masalah dengan kualitas tidur yang Anda alami di malam hari.

Agar bisa tidur Anda butuh tiga hal: kamar tidur yang kondusif, tubuh yang rileks, dan yang terpenting adalah pikiran yang tenang.

Anda tidak bisa tidur jika otak Anda bekerja dan apa pun yang dapat Anda lakukan untuk memperlambatnya akan membantu Anda tidur.

Tidak ada cara ajaib untuk melakukan ini, Anda harus menemukan apa yang sesuai untuk Anda, seperti membaca, mandi air hangat, teh kamomil, perhatian penuh, aromaterapi atau mendengarkan Pink Floyd.

Tidak masalah apa yang Anda lakukan asalkan hal itu menghentikan Anda mengkhawatirkan tekanan hari ini.

Beberapa orang sangat sensitif terhadap efek kafein dan bagi orang-orang ini, penting untuk menghindari minum minuman yang mengandung kafein terlalu dekat dengan waktu tidur – tapi tidak ada peraturan tentang hal ini, sesuaikan saja dengan tubuh Anda.

Bagi sebagian orang, efek yang disebabkan oleh kafein jauh lebih rendah dan mungkin sama sekali tidak ada efeknya.

Jika Anda telah meminum dua cangkir kopi hitam yang kuat setiap malam selama empat puluh tahun terakhir dan Anda baru saja mengalami masalah tidur, maka hampir pasti bukan kopi yang menjadi masalah.

Berolahraga di malam hari tidak serta merta mempengaruhi kemampuan Anda untuk tidur secara positif atau negatif. Yang penting adalah pendinginan sebelum Anda beranjak tidur.

Kebutuhan tidur menjadi tetap di awal usia dua puluhan dan tidak berubah sebanyak kita bertambah tua. Apa yang berubah seiring bertambahnya usia adalah kemampuan kita untuk mendapatkan tidur yang kita butuhkan.

Seiring bertambahnya usia, tidur kita menjadi lebih ringan dan kurang menyegarkan, jadi kita lebih mudah terbangun di malam hari dan begitu terjaga ada sedikit tekanan untuk kembali tidur.

Remaja membutuhkan lebih banyak tidur karena mereka mengalami masa pubertas yang menyebabkan perubahan fisik dan emosional utama terjadi dan tidur penting dalam proses ini.

Selain itu, remaja juga perlu tidur lebih lama daripada orang dewasa karena adanya pergeseran ritme sirkadian mereka.

Bila Anda sakit, tubuh Anda perlu istirahat untuk memulihkan diri dan melawan infeksi – menjadi ‘pahlawan’ dan terus pergi bekerja berarti Anda tidak hanya akan membutuhkan waktu lebih lama untuk masa pemulihan, tetapi kemungkinan besar Anda akan menginfeksi rekan Anda.

Jika Anda memiliki malam yang buruk untuk tidur dalam semalam, Anda biasanya bisa menebusnya pada malam berikutnya.

Namun, jika Anda tidak mendapatkan banyak istirahat secara konsisten selama seminggu, ini tidak bisa ‘diganti’ dengan tidur di akhir pekan.

Anda membuat dua belas hingga dua puluh perubahan posisi besar pada malam hari sehingga posisi Anda tertidur dan posisi yang Anda bangun bukanlah posisi tidur Anda, oleh karena itu tidak ada korelasi antara posisi tidur dan kepribadian Anda.

Paparan sinar biru, seperti yang diproduksi oleh smartphone, tablet, dan lain-lain, sebelum tidur telah terbukti mengganggu tidur dan menyebabkan kantuk di siang hari keesokan harinya. Disarankan untuk menghindari semua layar minimal tiga puluh menit sebelum tidur

Komentar