Plus Minus-nya Lemak untuk Tubuh

Penulis: Darmansyah

Jumat, 21 Juli 2017 | 09:58 WIB

Dibaca: 1 kali

Siapa yang bisa membantah bahwa lemak tak dibutuhkan oleh tubuh.

Banyak orang bicara tentang lemak dan lantas alergi dengannya.

Padahal lemak itu merupakan plus minus kebutuhannya di tubuh.

Untuk Anda tahu, lemak merupakan salah satu hal yang diperlukan bagi tubuh.

Namun lemak bisa jadi hal yang tidak baik bagi tubuh jika tersimpan secara berlebihan.

Orang gemuk cenderung memiliki lemak yang banyak jadi hati-hati ya. Nah, lemak banyak ini bisa berisiko bagi tubuhi.

Lemak yang menumpuk pada tubuh umumnya melepaskan zat yang dapat merusak pembuluh darah.

Terlebih lagi lemak pada daerah perut yang berdekatan dengan pembuluh darah besar karena dapat langsung memasuki aliran darah.

Selain itu, jika perutnya banyak lemak maka hatinya bisa jadi diselimuti lemak. Dan ini bisa-bisa liver juga diselubungi lemak sehingga berisiko sirosis.

Nah, untuk mengetahui komposisi lemak dalam tubuh, Anda dapat memeriksakan dengan menggunakan body composition analysis.

Sementara untuk menghilangkan lemak di tubuh, dianjurkan untuk melakukan latihan jogging atau lari minimal tiga puluh menit. Selain itu, tanpa disadari jogging dapat membuat otot perut obliq atau miring yang akan mampu

Lantas dimana lemak disimpan dalam tubuh?

Di dalam tubuh terdapat jaringan yang disebut jaringan adiposa.

Jaringan ini adalah jaringan yang berfungsi untuk menampung lemak-lemak yang masuk ke dalam tubuh.

Jumlah sel adiposa tergantung dengan dengan jumlah lemak yang masuk, semakin banyak lemak masuk maka semakin banyak sel adiposa yang terbentuk untuk menampung lemak.

Ketika lemak-lemak tersebut tidak digunakan sebagai cadangan energi, maka lemak tersebut akan terakumulasi dan menyebabkan kenaikan berat badan.

Sebaliknya, jika Anda melakukan diet yang baik dan menerapkan olahraga teratur, lemak akan terpakai dan tidak terkumpul di dalam sel adiposa. Lemak tidak hanya didapatkan dari berbagai makanan yang berlemak saja.

Makanan yang mengandung karbohidrat bisa diubah menjadi lemak di dalam tubuh jika jumlahnya terlalu banyak.

Jaringan adiposa tersebar di berbagai bagian di dalam tubuh, seperti di jaringan kulit, di antara otot-otot, di sekitar ginjal dan hati, di belakang bola mata, dan di sekitar perut dan dada.

Tetapi pada dasarnya, distribusi jaringan adiposa tergantung dengan gender atau jenis kelaminnya.

Pada laki-laki, jaringan adiposa lebih banyak terakumulasi di perut dan pinggang, sedangkan perempuan lebih banyak terkumpul di pinggul dan pinggang.

Pembagian atau distribusi ini juga tergantung pada gen serta faktor-faktor lainnya, seperti kebiasaan konsumsi alkohol, kebiasaan merokok, serta pola makan.

Lalu, di mana sel adiposa ini berada?

Apakah sel adiposa ini menyebabkan obesitas?

Lemak subkutan adalah lemak yang ditemukan di bawah permukaan kulit.

Lemak ini bisa diukur dengan sebuah alat yang disebut kaliper skin-fold yang bisa mengestimasikan total lemak tubuh.

Secara keseluruhan, lemak subkutan terdapat di bokong, pinggul, dan terkadang di permukaan kulit perut.

Jenis lemak ini mungkin saja tidak menimbulkan masalah atau gangguan bagi kesehatan, tetapi lemak subkutan yang terdapat di perut bisa berbahaya bagi kesehatan.

Kebanyakan, tumpukan lemak pada bokong dan pinggul dialami oleh kelompok perempuan.

Perempuan yang memiliki tumpukan lemak pada bagian tersebut, biasanya disebut mempunyai bentuk badan seperti pir atau pear-shaped.

Lemak menumpuk di bokong dan di pinggul akan berlangsung hingga perempuan mencapai menopause.

Setelah menopause, lemak akan lebih banyak terakumulasi di bagian perut dan abdomen.

Berbeda dengan lemak subkutan yang berada di dekat permukaan kulit, lemak viseral justru berada di antara organ-organ tubuh.

Oleh karena itu para ahli menyatakan bahwa orang yang memiliki lemak viseral di dalam tubuhnya berisiko untuk mengalami berbagai penyakit degeneratif, seperti penyakit jantung, diabetes mellitus, stroke, dan bahkan demensia.

Lemak viseral diartikan sebagai lemak yang berada di posisi yang dalam, mengikat dan mengelilingi organ dalam tubuh.

Hampir semua orang yang memiliki perut buncit, sudah bisa dipastikan memiliki lemak viseral yang banyak di dalam tubuh mereka.

Walaupun memang belum bisa diketahui secara pasti proporsi lemak viseral dengan lemak subkutan yang ada di sekitar perut, tetapi lemak pada perut bisa diukur dan dilihat dengan menggunakan CT-scan.

Lemak subkutan dan lemak viseral yang ada di dalam tubuh terbentuk dari 50% lemak yang dikonsumsi.

Contohnya, Anda mengonsumsi seratus gram lemak, maka lima puluh gramnya akan disimpan menjadi lemak subkutan dan lemak viseral.

Orang yang memiliki tumpukan lemak yang berada di tubuh bagian atas, termasuk lemak viseral pada perut, berisiko lebih tinggi untuk mengalami gangguan metabolisme serta penyakit degeneratif dibandingkan dengan tumpukan lemak yang ada di bagian bawah tubuh.

Komentar