Kanker? No! Cukup Hidup Sehat

Penulis: Darmansyah

Jumat, 18 Desember 2015 | 14:57 WIB

Dibaca: 0 kali

Kanker?

Nggak harus ditakuti secara berlebihan.

Lho?

“Obat”nya?

Cukup dengan hidup sehat.

Apakah sesepele itu?

Ya, tulis ruang kesehatan media terkenal di Inggris “daily mail,” Jumat, 18 Desember 2015.

Seperti dikutip “nuga,” media itu menulis, sebagian besar kasus kanker disebabkan oleh gaya hidup tidak sehat daripada genetik yang buruk.

Para dokter dari Pusat Penelitian Kanker di Inggris mengatakan bahwa berbagai faktor di seluruh dunia, dari pola makan, sinar matahari, rokok, penyakit berperan jauh lebih besar sebagai penyebab kanker daripada DNA.

Lebih dari sembilan puluh persen kasus kanker dapat dihindari jika semua pemicu tersebut dapat dihindari.

Dokter Smith, dari Pusat Penelitian Kanker di Inggris mengatakan, kebiasaan sehat seperti tidak merokok, menjaga berat badan, makan makanan sehat, dan mengurangi alkohol, secara dramatis lebih mengurangi risiko berkembangnya kanker.

Kendati saran ini tampaknya bukan hal mengejutkan, para ilmuwan terbagi menjadi dua opini.

Yakni, pihak yang percaya bahwa kanker disebabkan oleh apa yang kita lakukan, dan pihak yang percaya bahwa kanker adalah hal yang tidak dapat dihindari.

Kontroversi tersebut dipicu setahun oleh adanya penelitian yang melaporkan bahwa sebagian besar kasus kanker disebabkan kesalahan DNA ketika tubuh menua dan sel-selnya terdegradasi.

Para peneliti berkata bahwa itu berarti sebagian besar kasus kanker disebabkan oleh ‘nasib buruk’, daripada gaya hidup yang tidak sehat.

Studi tersebut melibatkan empat analisa penyebab kanker. Namun, mereka sampai pada kesimpulan yang berlawanan.

Dokter Yusuf Hannun dari Universitas Stony Brook di Amerika Serikat mengatakan, meskipun genetik memegang peran, faktor-faktor di sekitar kita jauh lebih penting.

Hal ini termasuk pola makan, alkohol, rokok, paparan sinar matahari, polusi, dan faktor-faktor lain belum teridentifikasi.

Dalam jurnal Nature, Hannun menjelaskan bahwa gen yang kita warisi dari orang tua hanya berperan kecil sebagai penyebab kanker.

Dia menyimpulkan, “Hasil studi tersebut sangat penting untuk menyusun strategi pencegahan kanker.”

Sementara, Profesor Kevin McConway dari Open University berkata temuan itu bisa jadi panduan bagi masyarakat urban untuk mengurangi risiko kanker.

“Tujuan penulis adalah menghitung persentase kanker ketika kita memiliki ‘tongkat ajaib’ yang dapat menyingkirkan semua faktor risiko eksternal penyebab kanker,” kata McConway.

Dia menambahkan bahwa risiko kanker tidak sepenuhnya bisa dieliminasi, karena sel masih bisa berubah ganas akibat berbagai faktor. Namun, jumlah sel tersebut menjadi lebih sedikit.

Kanker merupakan penyakit yang membahayakan nyawa.

Hidup sehat dengan realitas yang disediakan untuk dijalani adalah mengurangi gula untuk asupan.

Anda harus tahu sel kanker itu ada didalam tubuh setiap orang dan sel-sel kanker tersebut membutuhkan gula untuk tumbuh.

Oleh karena itu perlu mengurangi asupan yang manis-manis dan juga bertepung seperti kentang, nasi dan juga gula.

Lainnya. Jauhi rokok.Perokok sangat beresiko sekali terkena kanker. Hal ini dikarenakan rokok menyebabkan sebagian tubuh teracuni.

Makanya bagi perokok kanker dapat menyerang tak hanya satu bagian tubuh saja misalnya paru-paru, tenggorokan dan juga mulut.

Dari berbagai penelitian menunjukkan bahwa teh hijau dapat memangkas resiko kanker jika dikonsumsi dengan teratur.

Hal ini dikarenakan teh hijau memiliki antioksidan yang melawan kanker.

Tapi ketika sobat meminum teh hijau ini pastikan Sobat tidak menambahkan gula atau susu di dalamnya.

Selain itu sayuran organik sangat baik untuk dikonsumsi dan salah satunya adalah agar terhindar dari penyakit kanker.

Hal ini karena sayuran hijau organik tidak mengandung pestisida sehingga mampu membantu melawan kanker.
Makanya mulai sekarang cobalah untuk mengonsumsi sayuran hijau organik.

Komentar