Tips dan Trik Bagaimana Capai Orgasme

Penulis:: Darmansyah

Senin, 4 Desember 2017 | 10:49 WIB

Dibaca: 0 kali

Wahai wanita, apakah Anda mengalami kesulitan dalam orgamse?

Nah, kini ada jalan keluarnya.

Sebuah situs bernama “omyges” akan menjadi teman Anda untuk mendapat pelajaran bagaimana orgasme yang sulit itu bisa jadi lancar.

Dan, seperti diketahui, banyak wanita yang sulit untuk mencapai orgasme ketika mereka berhubungan intim dengan pasangannya.

Untungnya, ada sebuah situs web yang menyajikan informasi seputar seks, serta tips dan trik agar wanita bisa mendapatkan orgasme yang lebih baik.

Situs web itu adalah Omgyes, dan dikembangkan berdasarkan penelitian dan survei ekstensif terhadap wanita Amerika.

Situs ini menampilkan vulva virtual dan mengajarkan pengguna dua belas teknik untuk meningkatkan gairah dan kepuasan seksual berdasarkan penelitian mereka.

“Ketika menyangkut seks dan kesenangan, semua orang mencoba memainkannya dengan keren. Tidak ada yang jujur ??mengetahui apa yang sedang terjadi,” kata direktur program Omgyes, Claire Kim.

“Untuk setiap topik, peneliti PhD kami melakukan ribuan survei dan wawancara melalui Skype, menanyakan kepada orang-orang terobosan apa yang harapkan.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa yang paling lazim kemudian dipilih dan penelitian yang lebih terperinci dilakukan pada pertanyaan tersebut.

Satu hal yang penting, gambar dan video yang ditampilkan di situs ini tidak bersifat pornografi dan tidak dirancang untuk dilihat oleh laki-laki.

Oh iya, bahkan aktris cantik Emma Waston sendiri mengaku berlangganan dengan situs ini.

Selain itu, Anda juga harus tahu apa yang terjadi pada tubuh saat orgasme.

The Oxford English Dictionary mendefinisikan orgasme sebagai “sebuah pergerakan tiba-tiba, kejang, kontraksi, atau getaran ebuah lonjakan gairah seksual.”

Merriam-Webster menggambarkan pengalaman seksual ini lebih terinci, menyatakan bahwa orgasme adalah, “ledakan pelepasan neuromuskular pada puncak gairah seksual yang biasanya disertai dengan ejakulasi air mani pada pria dan kontraksi vagina pada wanita.”

Peneliti seks terkemuka, Dr. Alfred Kinsley pernah mengatakan bahwa orgasme, “dapat disamakan dengan klimaks crescendo, dan keheningan tiba-tiba dicapai oleh orkestra emosi manusia… sebuah ledakan ketegangan.”

Banyak orang sudah tahu apa yang diperlukan untuk mencapai orgasme, mengapa beberapa orang tidak bisa mencapai klimaks, dan mengapa kita memiliki reaksi seksual ini, kebanyakan dari kita belum tahu tentang apa yang terjadi secara fisik ketika kita sedang menjalani pengalaman ini.

Dikutip dari WebMD, William Masters and Virginia Johnson  menciptakan istilah “respon siklus seksual” untuk menggambarkan urutan kejadian yang dilalui tubuh saat pemiliknya terangsang secara seksual dan berpartisipasi dalam kegiatan yang merangsang secara seksual

Respon siklus seksual dibagi menjadi empat tahap: gairah seksual, masa stabil, orgasme, dan resolusi.

Tidak ada batas jelas di mana suatu tahap dimulai dan berakhir — semua ini menjadi bagian dari proses yang berkelanjutan dari respon seksual.

Perlu diingat bahwa siklus ini adalah garis besar yang sangat umum dari apa yang terjadi pada tubuh masing-masing saat kita menjadi terangsang secara seksual. Ada banyak variasi antara individu, serta di antara peristiwa seksual yang berbeda.

Baik pria maupun wanita melalui empat fase tersebut, yang membedakan hanyalah waktu. Pria biasanya mencapai orgasme lebih dulu saat berhubungan seksual, sementara wanita bisa memakan waktu hingga lima belas menit untuk mencapai poin yang sama.

Fase ini biasanya dimulai dalam waktu sepuluh hingga tiga puluh detik setelah stimulasi erotis, dan dapat berlangsung beberapa menit sampai beberapa jam.

Ada peningkatan vasocongestion, atau pembengkakan jaringan yang disebabkan oleh tambahan aliran darah, yang menyebabkan tiga tanda umum dari gairah: puting menegang, kulit memerah, dan ereksi.

Di saat yang sama, otak Anda dibanjiri oleh hormon kuat: dopamin dan oksitosin, khususnya. Dopamin, yang dilepaskan pertama kali, memicu motivasi — dalam konteks ini, motivasi untuk mencapai orgasme. Oksitosin, yang datang kemudian, membuat Anda merasa terikat

Sebagai pasangan hormon, dua neurotransmitter ini dapat menjelaskan mengapa kita merasa langsung — walau hanya sebentar — terikat dengan pasangan kita ketika kita mulai merasa bergairah.

Dilansir dari Refinery 29, geografi otak menyala seperti kembang api selama gairah seksual: Setengah lusin bagian otak menjadi aktif, termasuk amigdala, hippocampus

Otak laki-laki dan perempuan tidak selalu merespon dengan cara yang sama terhadap rangsangan pembangkit gairah. Pria menunjukkan aktivitas otak yang lebih dalam amigdala sementara wanita hampir tidak ada.

Jika rangsangan seksual terus terjadi, tahap berikutnya dalam siklus respon seksual akan terjadi. Fase ini, yang disebut tahap stabil, mungkin atau mungkin tidak diungkapkan, baik secara lisan atau melalui tindakan atau perilaku.

Selama fase plateau, rangsangan gairah dapat mencapai tingkat paling tertingginya, dapat hilang, dan kemudian timbul kembali beberapa kali. Begitu Anda mencapai puncak tahapan plateau, orgasme akan mengikuti.

Selama orgasme, segala ketegangan seksual dilepaskan. Hanya tepat sebelum orgasme, detak jantung, pernapasan, tekanan darah, dan ketegangan otot mencapai puncak tertinggi mereka.

Orgasme adalah tahapan klimaks dari keempat rangkaian respon siklus seksual. Tahapan ini juga merupakan tahapan respon seks tersingkat, biasanya hanya berlangsung selama beberapa detik.

Pada pria, perubahan fisiologis saat mencapai orgasme termasuk cairan air mani yang terkumpul di dalam bola uretra.

Kondisi ini terjadi ketika seorang pria merasa yakin akan mengalami orgasme, atau yang disebut dengan “keniscayaan ejakulasi”.

Selanjutnya, penis melepaskan ejakulasi. Kontraksi juga terjadi pada penis selama fase orgasmik.

Bagi wanita, fase orgasmik akan ditandai dengan kontraksi dari sepertiga dinding vagina terdepan dengan irama delapan ketukan persepuluh detik

Otot-otot rahim juga berkontraksi, meski hampir tidak terasa.

Pada umumnya, fase orgasmik akan dapat dirasakan ketika laju pernapasan, denyut nadi, dan tekanan darah terus meningkat. Ketegangan otot dan pembengkakan pembuluh darah akan mencapai puncaknya. Kadang, orgasme datang dengan refleks “menggenggam” pada otot tangan dan kaki.

Untuk pria dan wanita, ada empat jenis saraf yang bertanggung jawab untuk mengirimkan informasi ke otak selama orgasme.

Saraf hipogastrik mengirimkan sinyal dari rahim dan leher rahim pada wanita, dan dari prostat pada pria; saraf panggul mentransmisikan sinyal dari vagina dan leher rahim pada wanita, dan dari dubur pada kedua jenis kelamin; saraf pudenda mentransmisikan dari klitoris pada wanita, dan dari skrotum dan penis pada pria; dan saraf vagus mentransmisikan dari leher rahim, rahim, dan vagina pada wanita.

Komentar