Kenaikan Harga Emas Tertahan Hari Ini

Penulis: Darmansyah

Jumat, 9 November 2018 | 07:42 WIB

Dibaca: 0 kali

Setelah sehari sebelumnya menlami kenaikan, hari ini, Jumat ,09 Nopvember, harga emas di Comex Exchange, tertahan bersamaan dengan keluarnya pernyataan The Fed  tentang asset beresiko

Seperti ditulis laman keuangan “bloomberg”  Jumat pagi WIB, Harga emas turun ke level terendah satu minggu ini seiring penguatan dolar Amerika Serikat  dan meningkatnya permintaan aset berisiko menjelang pernyataan kebijakan Federal Reserve AS, yang  mendorong investor menjauh dari emas batangan.

Harga emas di pasar spot turun sangat tipis, nol koma satu persen  per ounce, setelah menyentuh posisi terendah sejak  November di  awal sesi.

Sementara harga emas berjangka AS untuk pengiriman Desember turun nol koma tiga  persen  per ounce.

“Tak diragukan lagi jika emas akan selalu mengamati kondisi Dolar, dan tingkat bunga,” kata Ross Norman, Chief Executive Officer Sharps Pixley.

Dia menambahkan, pasar melayang sedikit lebih rendah hari ini karena ekspektasi adanya kenaikan suku bunga lebih lanjut. Sebab kenaikan suku bunga lebih tinggi, berdampak negatif untuk emas.

Meskipun Fed diperkirakan tidak akan menaikkan suku bunga sampai pertemuan berikutnya pada bulan Desember. Pelaku pasar sedang menunggu untuk melihat apakah Bank Sentral ini akan menawarkan petunjuk tentang kemungkinan kenaikan suku bunga pada Desember dan di 2019.

“Kegagalan untuk melanjutkan momentum melihat emas bergerak kembali ke level psikologis di USD 1.200,” kata Norman.

Harga emas telah turun lebih dari sepuluh persen dari puncaknya pada April setelah investor lebih suka memilih dolar, seiring terjadinya perang perdagangan AS-Cina seiring suku bunga AS yang lebih tinggi.

Dolar memperpanjang penguatanya di seluruh pasar setelah hasil pemilu paruh waktu AS, dan karena investor mengalihkan perhatian mereka terhadap the Fed.Emas berada di jalur untuk memposting penurunan dalam lima sesi berturut-turut.

Adapun harga perak  juga turun  hampir satu persen

Sehari sebelumnya , harga emas membukukan kenaikan usai empat sesi didukung melemahnya dolar Amerika Serikat (AS) di tengah pemilihan paruh waktu Amerika Serikat

“Saya melihat hasil (pemilu paruh waktu-red) mendukung dolar AS lebih rendah dan harga emas tinggi karena satu-satunya yang keluar dari kongres yang macet adalah pengeluaran lebih tinggi,” ujar Editor Gold Newsletter, Brien Lundin, seperti dikutip dari laman Marketwatch,

Ia menambahkan, pengeluaran lebih besar dorong defisit lebih tinggi dan beban utang federal lebih besar. “Dengan kenaikan suku bunga, biaya pembayaran utang akan mencapai tingkat yang tidak terkendali tanpa depresiasi dolar AS yang signifikan,” ujar dia.

“Kami tidak akan mengharapkan dampak dari hasil pemilihan terhadap gerak harga emas bila melihat secara historis. Itu tidak memberikan lindung nilai yang baik terhadap risiko politik kecuali konsekuensi yang lebih luas untuk ekonomi dan pasar keuangan yang muncul,” kata Analis Julius Baer, Carsten Menke.

Dari hasil pemilu paruh waktu AS, partai Demokrat mengambil kendali DPR dan partai Republik memperluas kekuatan di senat. Hal itu mendorong imbal hasil surat berharga melemah dan diikuti dolar AS.

Kongres yang terbagi juga dilihat sebagai kemungkinan Presiden AS Donald Trump akan dapat mengejar pemotongan pajak lebih lanjut sehingga kurangi kekhawatiran defisit.

Pelemahan dolar AS pun dipandang sebagai manfaat untuk emas karena membuat komoditas tersebut lebih murah bagi pembeli yang menggunakan mata uang lainnya.

Komentar