Emas Dunia Kembali ke Posisi Mendatar

Penulis: Darmansyah

Rabu, 9 Mei 2018 | 08:30 WIB

Dibaca: 1 kali

Harga emas dunia hari ini, Rabu, 09 Mei, kembali mendatar usai recoki oleh penguatan dollar sepanjang pekan ini.

“Harga emas bergerak mendatar  setelah dolar AS menyentuh level tertingginya,” tulis laman “bloomber,” hari ini, Rabu pagi WIB.

Untuk  harga emas berjangka AS untuk pengiriman Juni turun  sangat tipis.

Presiden AS Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran dan membuat ketidakpastian politik sehingga mampu mendorong harga emas.

Ketidakpastian geopolitik membuat pelaku pasar memborong emas sebagai instrumen lindung nilai.

Namun, kenaikan nilai tukar dolar AS menahan kenaikan harga emas. Dengan kenaikan dolar AS ini harga emas menjadi lebih mahal bagi investor yang bertransaksi dengan menggunakan mata uang lain.

“Trump menarik diri sehingga harga emas naik. tapi saya ragu itu akan berlangsung lama,” jelas Fawad Razaqzada dari Forex.com.

Pada perdagangan kemarin,  harga emas tergelincir dipicu penguatan dolar  usai rilis data pekerjaan AS pada minggu lalu meredam optimisme tentang ekonomi terbesar di dunia tersebut. Itu membuat pedagang bertaruh Federal Reserve AS akan melanjutkan rencana kenaikan suku bunganya tahun ini.

Kenaikan suku bunga yang lebih tinggi mempengaruhi harga emas, karena mereka meningkatkan peluang pemegang investasi non aset, seperti emas batangan.

Indeks dolar AS mencapai puncaknya pada tahun ini, terhadap komoditas setelah data pekerjaan dan upah AS dilaporkan tidak banyak mempengaruhi perekonomian AS dan ini mengakibatkan munculnya harapan kenaikan suku Fed lebih besar.

“Dolar dalam jangka pendek overbought dan emas oversold hari ini. Harga emas perlu merebut kembali posisi harga USD 1.322 untuk meningkat,” kata John Caruso, Ahli Strategi Komoditas Senior di RJO Futures.

Dalam dua hari terakhir, harga emas memang sempat tergelincir oleh penguatan dollar.

Kenaikan suku bunga yang lebih tinggi mempengaruhi harga emas, karena mereka meningkatkan peluang pemegang investasi non aset, seperti emas batangan.

Indeks dolar AS mencapai puncaknya pada tahun ini, terhadap komoditas setelah data pekerjaan dan upah AS dilaporkan tidak banyak mempengaruhi perekonomian AS dan ini mengakibatkan munculnya harapan kenaikan suku Fed lebih besar.

“Dolar dalam jangka pendek overbought dan emas oversold hari ini. Harga emas perlu merebut kembali posisi harga USD 1.322 untuk meningkat,” kata John Caruso, Ahli Strategi Komoditas Senior di RJO Futures, seperti ditulis laman “bloomber,” Selasa pagi WIB.

Harga emas di pasar spot turun mendekati setengah  persen  per ounce, sebelum mencapai posisi tertinggi satu minggu

Untuk emas berjangka  pengiriman Juni juga turun

Pasar kali ini juga menipis akibat berlangsungnya hari libur nasional di Inggris,yang menutup meja perdagangan di London.

“Kekuatan dolar, didorong oleh orang Eropa yang kurang hawkish, Bank Sentral dan disparitas imbal hasil obligasi, telah membuat emas lebih rendah hari ini, ” kata Kepala sekuritas strategi komoditas TD, Bart Melek.

Sementara menurut Analis Commerzbank, Carsten Fritsch,  investor menekan taruhan pada harga emas yang lebih tinggi. “Kebanyakan investor spekulatif melempar handuknya,” tutur dia.

Sementara itu, imbal hasil obligasi pemerintah di kawasan euro naik pada Senin, setelah kepala ekonom Bank Sentral Eropa, PeterPraet, mengatakan penurunan tak terduga sebelumnya di inti zona euroinflasi mungkin terjadi satu kali.

Komentar ini membangkitkan imbal hasil obligasi di blok mata uang tunggal tersebut, dari sebelumnya turun di awal.

Sehari sebelumnya, para pengamat mengatakan  harga emas pekan ini diperkirakan akan mengalami kenaikan tipis meskipun dolar AS mengalami penguatan setelah data pekerjaan AS lebih lemah dari perkiraan.

Namun data pekerjaan yang melemah tersebut masih bisa mendukung kenaikan bunga lebih besar dari perkiraan awal.

Seperti ditulis laman “Bloomberg, kemarin  harga emas di pasar spot naik bisa naik nol koma dua  persen.

Jika dihitung sepanjang pekan lalu, harga emas mengalami pelemahan lebih dari setengah persen dan menuju penurunan mingguan ketiga berturut-turut.

Sementara harga emas berjangka AS untuk pengiriman Juni ditutup naik .

Data ketenagakerjaan AS menunjukkan pertumbuhan pekerjaan AS meningkat kurang dari yang diharapkan pada bulan April dan tingkat pengangguran turun mendekati level terendah dalam tujuh belas tahun sebesar tiga koma sembilan persen.

“Data pekerjaan ini mengecewakan dari yang kami bayangkan. Namun ini tidak cukup bagi Bank Sentral AS untuk berhenti menaikkan suku bunga.”

“ Mereka masih akan mendorong kenaikan dalam pertemuan Juni,” kata Collin Martin, analis Schwab Center For Financial Research, New York, AS.

Komentar