Carocok, “Boom” dan Landmark Taluak

Penulis: Darmansyah

Rabu, 9 April 2014 | 16:48 WIB

Dibaca: 1 kali

Carocok, yang menurut tombo’e dibangun diawal tahun 1915, tidak hanya sekadar dermaga. Inyo adalah “landmark” di nagari “ketelatan” itu. Landmark yang tasangkuik basamo hangok kehidupan anak-anak Taluak sajak generasi unyang jo iyuik kito.

Inyo manjadi rumah kadua ayah kito ketika urang tuo ro maikek’an kain sarung ka pinggang dan malenggang dengan langkah ringan mangapik banta dibaluik tika untuk menghabiskan malam hingga pagi di zaman laki-laki baligh menghindar tidua di rumah karena takut disorak’an tidua dibawah katiak uwaik’e. Itulah generasi awal dari anak carocok.

Generasi buruh kapa KPM yang menurunkan naik’an penumpang jo barang setelah menyinggahi pelabuhan Meulaboh, Sinabang, Pulau Kayu dan balayia ka Singkia, Siboga sampai ka Padang. Buruh kapa bagaji sabenggol gulden dan dicatatkan “controlier” untuk digilir barodi mambalah batu mambukak jalan di gunung Tanggo Basi.

Yo, anak “carocok.” Itulah salah satu balada komunitas yang pernah hadir di Taluak, selain anak Kadai Aru, anak Tangsi ataupun anak Balakang Tokoh di zaman Pamuda Sabaleh jo Amor batanding di Lapangan Jauh.

Ketika Pak Dabuih dan Ali Piah masih menjadi bintang di lapangan bola. Komunitas yang memiliki label dengan latarbelakang dan kebiasaan kehidupannya masing-masing.

Komunitas “carocok,” berlabel anak sagalo kampuang, sagalo karajo dan sagalo palo’oh. Komunitas yang tidak hanyo mencatat namo-namo seperti si Debak atau si Kayak. Tapi juo ado namo lain sarupo

Kakek, urang Kampuang Padang, sampai Mak Sidik urang Kampuang Subarang. Ado si Amia Paun anak Kampunang Serong hingga si Udin maupun si Suman anak Kampung Pasa yang ayahnya toke Zaitun dengan lidah masih kalek manyabuik kito dengan “munak.” Jangan lupo pulo ka Mak Atin Cati, ayah si Pin, yang pandai manangkok ula walaupun sagadang batang pinang, yang selalu menjinjiang mansi-mansi gadang gadang beserta gurito yang dikaca’e dari tapi tubia.

Sebuah komunitas campua laok yang yang manuruik bahasa kini “plural.” Baragam.
Uruik dari si Kayak yang urang Kampung Serong, yang pandai mangaia “bona” dan “marang” dengan umpan dari………(nggak usah disabuik).

Sia pulo yang indak tau kek si Debak anak Mamak Ahmad Lintah yang rumah’e di balakang rumah si Pendek, cino panjua tahu, di tapi banda balakang kadai pasa, yang karajo terakhir’e manggaleh lauk dan indak takiro pandai’e mancangkuak tamban jo mansi-mansi.

Sia yang indak tau Kakek jo Mak Sidik yang siap manabua jalo’e baetu tacileh kawanan tamban, tandeman dan sisik kareh yang melinteh di muko carocok. Apolai inyo juo pandai manyalam malapehan jalo’e yang tasangkuik di karang.

Tau indak sanak kek si Suman adiak si Udin anak toke Zaitun yang asli urang “munak” asal Baruih yang malam-malam marantang an kaia manarik lauk gabua. Itulah salah satu tumpuak anak carocok. Tumpuak pangaia jo panjalo.

Apakah sekadar itu komunitas anak “carocok?” Pasti indak. Cibo tanyaoan ka si Helmi anak ogek Dirih yang punyo Hotel Bukit Barisan, kini tingga di Lampriek, Banda Aceh. Anak “carocok,” manuruik urang katurunan Barus dan kakek, ayah umak’e, menjadi agen kapa KPM di zaman Belanda dan terbilang urang kayo, adalah komunitas besar.

Komunitas carocok, manuruik banyak kawan, barada di duo kutub ekstrim. Ado kutub sani’ah. Urang patuik-patuik yang hiduik luruih dan mancari rasaki secara bana. Ndak usah kito sabuik sia urang’e.

Dan ada pula kutub bujaha yang karajo’e menuntuang’an kaco ciu dan bakincuang mambagikan daun bamain “pakau,” jangan diartikan ribut, kiruah atau sebangsanya. Tapi bentuk permainan taruhan.

Dicelah dua kutub ro ado yang ditangah-tangah. Jahek bana indak tapi alim juo jauh. Tamasuklah di dalam’e Suryadi, anak Pak Lukman Hakim, yang digala dengan si Adi Kapinding, diucapkan dalam dialek Singkil, dan mampu menceritakan dengan utuh bagaimana komunitas carocok yang sekaligus membentuknya sebagai anak Taluak.

Anak Taluak yang mendapek ilmu memancing tandeman, guncilak dan marang di carocok sampai-sampai cabuik dari sikolah dan dijantiak talingo kek Pak Mancik, ayah Fadilah yang ketika itu jadi panitera pengadilan di Tapaktuan. Ilmu yang kemudian diamalkannya dengan membeli boat di Lampu’uk setelah ia bekerja sebagai pegawai kantor keuangan di Banda Aceh.

Dan ketika kami datang dengan si Aswad ka kadai’e dikawasan perumahaan Lambheu, Ketapang, pekan lalu pacah galak’e sambia manampak sabuah tas gadang panuah kaia basamsi panjang. Antah Kapinding, anak Lampriek, yang batenju samo Pak Harun Pohan, ketika SMP, karena lipek pauik’e ditarik guru ilmu hayat dan olahraga itu, dan indak luluah ujian akhir yang membuat Pak Chatib, kepala SMP waktu itu, terpaksa minta maaf dengan ayahnya.

Simaklah curito si Adi ketika sadang mangaia samo si Suman dilauik halaman carocok di baliak’an sampan’e kek Mak Sidik karano kiruah banyanyi lagu Padang “Kumbang Cari” yang menyebabkan guncilak menghilang dari muko carocok. “Jahek bana kami maso itu,” ujar si Adi dengan lidah yang indak bisa dikikih karatan Singki’e.

Komentar