Carocok Atau Tarocok, Itulah Tapaktuan

Penulis: Darmansyah

Selasa, 8 April 2014 | 15:18 WIB

Dibaca: 1 kali

Inilah foto carocok atau tarocok, yang berarti dermaga pelabuhan di Tapaktuan, yang sudah bersalin rupa di dekade terakhir.

Carocok atau Tarocok. Ya. Itulah carocok bisa juga Tarocok. Sebuah dermaga sentimental di Tapaktuan.. Antahlah. Entah mana yang paling benar.

Dan Basri Emka anak Tapak Naga menyebutnya, dua-dua benar. “Buliah carocok dan indak ado salah’e manyabuik tarocok,” katanya berdamai.

Namun, dalam tulisan ini karena sudah lengket dengan kelat di lidah, maaf kami dusanak menyebutnya dengan “carocok.”

Sia urang Taluak yang indak tau dermaga pelabuhan ro. Dari yang tuo sampai ka yang mudo. Dari paja kapatang sampai uci jo anduang batungkek. Pasti tau carocok. Dermaga pelabuhan, yang kini alah basalin rupo dan barubah bantuak.

Dan sia pulo yang bisa membantah carocok bukan simpua pangana untuk mensahkan status kito sebagai anak nagari ujung donya dari kabupaten yang acok disapo dengan Aceh Ketelatan.

Antahlah Taluak.

Kesimpulannya, Indak ado sorang pun, apokah inyo paja kapatang, paja kini, kalau lahia dan gadang di Taluak pasti indak bisa malupokan carocok. Pasti.

Walaupun carocok lakek di kapalo dusanak, tapi indak banyak lagi sisa paja-paja tahun limopuluhan yang bisa marangkai curito untuk membuka pilin dari simpua pita rekamannya secara jernih dan utuh di-ingatannya bagaimana kondisi dan situasi dermaga carocok di maso itu.

Untuk itu marilah sekadar kito ungkik saketek curito carocok dimaso itu.

Carocok, maso itu, bantang bapaga kawek di pintu masuak’e. Untuk di-ingek, ado tagantung kaleng ukuran 40 kali 30 sentimeter di ateh basi paga’e bertuliskan dua kata bahasa Belanda, “Verboeden Tugang.”

Tulisan warna sirah diateh kaleng bercat putiah, yang pado maso kito ketek-ketek ditahun limopuluhan alah bakaretan dan disangkuik’an di kawek pintu paga. Latak’e pas di disabalah keda pintu masuk jambatan carocok.

Tapek’e lai di samping pos jaga gabungan. Kalaupun susah di-ingek ka zaman iduik malarat ro, karano lokasi’e kini alah barubah manjadi lapangan tampek urang bajaga miso jo sate, mako ingek yo pintu gudang pelabuhan. Pas disubarang’e.

Kalau nandak jaleh’e lai cibo tanyo’an ka Acut Suar, nama asli’e Samsuar, mantan lurah kampuang Hilir, yang kini mantang tasiso sebagai anak carocok dan menjadi urang patuik-patuik di nagari salingka bukiek ro. Paling tidak dari Acut Suar bisa dicari kajalehan curito “verboedan tugang” ro. Kalau indak taingek juo, pai lah ka “naca.”

“Verboeden Tugang” yang nandak kito rantang sebagai pangka curito carocok ko bukan sekedar harfiah kata dengan terjemahan, “Dilarang Masuk.”

Ia harus kita jadikan pituah dan ajimat untuk mengembalikan seluruh ingatan anak-anak tahun lima puluhan ke uncang gadang pengalaman sebagai “geng” carocok. Geng dengan segala kemanisan hidup dan kenangannya yang bisa baranak pinak dalam ingatan sia’e yo yang panah berpetualang di tampek ro.

Carocok. Sia yang indak tau bangunan dermaga balantai papan tim, di zaman itu, dengan kerangka besi dikarangkang’e dan bapaga basi siku di keda-kanan jambatan’e, dan talatak’e di kawasan “boom,” dakek Pasa Baru, sekarang sudah menjadi dermaga permanen usai diuruk hingga ke tepi tubir.

Panjang jembatannya, kalau diukur dari tapi jalan Merdeka, atau dari muko gudang pelabuhan, ado 105 meter. Dan ketika kami masih paja-paja selalu batunang sia yang paling “capek,” jangan diartikan litak tapi cepat, mahetong bara jumlah lembar papan sapanjang jambatan ro

Dan sia yang kalah, biaso’e, ditulak’an ka lauik. Tau bara banyak lembar papan taba lantai jambatan ru. 487 halai. Aaa… ba,a nse. Tacileh mambaco’e. Sampai kasitin dusanak ko tau.

Lebar’e, indak sampai tigo meter. 2,75 meter yang di dibagian tengah jembatan sampai ka ujung dermaga ada silangan rel basi, semacam rel kereta api, untuk lori pengangkut barang, yang lebarnya 60 sentimeter.

Dermaganya sendiri terdiri dari dua sayap. Sisi kiri dan sisi kanan yang sama luasnya, dan kalau di kalkulasikan luasnya ada 30 kali 6 meter, serta beratap seng yang disangga oleh besi siku. Di bagian sayap kanan ada dermaga terbuka sebagai halaman depan bangunan untuk tempat penimbunan barang sebelum di muat ke lori.

Di bagian ini pula terdapat tangga menuju sebuah dermaga kecil, agak ke bawah, tempat sandar sekoci, sampan atau tongkang kecil untuk menurunkan penumpang dan barang bawaannya, atau pun sebagai tampek naik usai tajun kapalo paja-paja di halaman carocok wakatu tu.

Komentar