YouTube Mendapat Dukungan Android Auto

Penulis: Darmansyah

Rabu, 20 Februari 2019 | 12:22 WIB

Dibaca: 2 kali

YouTube Music akhirnya mendapatkan dukungan Android Auto, bergabung dengan Google Music dan aplikasi audio lainnya yang sudah didukung oleh platform itu.

Dengan tambahan ini, pengguna Android Auto dapat secara langsung mengakses konten YouTube Music mereka melalui antarmuka platform, menggunakan beberapa ketukan.

Saat diluncurkan, inklusi YouTube Music akan menawarkan konten yang disarankan, seperti library, unduhan, dan lainnya.

Library akan berisi musik yang telah disimpan pengguna. Sementara menu unduhan menyediakan akses ke konten offline untuk diputar ketika data seluler tidak tersedia.

Anda juga dapat mengetuk di antara berbagai menu, menelusuri rekomendasi dan daftar putar, serta mengontrol audio dengan tombol play, pause, dan skip.

Integrasi Android Auto tiba di YouTube Music. Jadi pengguna Androi versi d Auto dapat mengakses aplikasi di sistem infotainment mereka setelah menginstal pembaruan terbaru yang mulai diluncurkan minggu lalu.

Dan sebelumnya  ada teori konspirasi seputar penampakan UFO hingga pembunuhan JFK cukup banyak beredar di YouTube. Sayangnya hal itu sudah tidak berlaku lagi.

Pasalnya, YouTube telah mengubah algoritmanya untuk menghentikan promosi video yang berbau teori konspirasi dan informasi palsu, dikuti dari Daily Mirror

Dalam blog-nya, YouTube menjelaskan strategi baru, dan bagaimana hal itu dapat mengurangi penyebaran konten yang ‘mendekati – tetapi tidak terlalu melintas batas.’

YouTube telah mengerjakan perubahan selama enam bulan, menurut laporan itu.

Pada awalnya, hanya video berbahasa Inggris yang akan mengalami algoritma baru, yang berarti banyak teori konspirasi akan lolos.

Namun, YouTube menekankan bahwa tidak ada video yang dihapus, mereka hanya tidak akan dipromosikan.

Blog itu menambahkan: “Kami pikir perubahan ini memberikan keseimbangan antara mempertahankan platform untuk kebebasan berbicara dan memenuhi tanggung jawab kami kepada pengguna.”

Selain itu ada tuduhan baru untuk YouTube

Ia dituduh mempromosikan pornografi anak melalui algoritma video yang direkomendasikan.

Dalam sebuah video berdurasi  dua puluh menit berjudul Youtube is Facilitating the Sexual Exploitation of Children, and it’s Being Monetized, YouTuber asal Kanada Matt Watson membahas penemuan yang mengganggu yang ia buat.

“Selama empat puluh delapan jam terakhir saya telah menemukan lubang cacing menjadi cincin pedofilia soft-core di YouTube,” tulisnya dalam deskripsi video, dikutip dari Newshub

Fungsi video yang disarankan YouTube adalah bagian kunci tentang bagaimana konten mencapai pemirsa.

Situs web menggunakan algoritma yang mengambil informasi dari video yang pernah ditonton pengguna, dan menyarankan video lain yang mungkin mereka minati.

Watson mengklaim algoritma ini cepat untuk merekomendasikan video gadis-gadis muda yang pedofil mungkin menemukan erotis, mengatakan ia sering diarahkan ke konten seperti itu dalam lima klik menonton video yang tidak terkait.

Sebagai percobaan, ia memasang jaringan pribadi virtual untuk menutupi riwayat penjelajahan komputernya.

Dia kemudian membuka YouTube dan mengklik video ‘bikini haul’ yang diposting oleh seorang wanita dewasa, menjelaskan bahwa dia menonton video seperti itu sebelumnya karena dia seorang laki-laki heteroseksual.

Dia mengklik klip bertema baju renang lain di sidebar video yang direkomendasikan, dan langsung disarankan salah satu berjudul ‘Video Gymnastics’ yang memiliki thumbnail dari seorang gadis muda dengan kakinya terentang di kedua sisinya.

“Dua klik,” katanya dengan putus asa. “Tidak mungkin lebih sempurna. Aku sekarang berada di lubang cacing. Sekarang aku sudah mengklik ini, lihat sidebar ini.”

Daftar video yang direkomendasikannya sekarang hanya terdiri dari klip gadis kecil yang mengenakan bikini atau celana pendek.

Sebagian besar rekaman tampaknya telah diunggah secara tidak sengaja oleh anak-anak, menunjukkan kepada mereka dan teman-teman mereka bermain atau menari.

Namun banyak dari video tersebut telah menerima ratusan ribu penayangan, yang menurut Watson adalah karena algoritmanya.

Dia menggulirkan komentar-komentar itu, banyak di antaranya ditulis dalam bahasa Rusia atau Portugis.

Beberapa komentar bersifat sugestif, menyebut gadis-gadis itu “dewi-dewi cantik” atau mengatakan bahwa mereka akan menjadi “ibu yang hebat suatu saat”.

Namun, lebih banyak komentar terdiri dari stempel waktu dari video di atas. Ketika diklik, klip akan membeku pada saat ketika anak berada dalam posisi kompromi seperti dengan kaki terbuka atau diregangkan di depan mereka.

“Orang-orang ini tidak mencatat waktu karena gadis kecil itu membuat lelucon lucu,” kata Mr Watson.

Dia juga mengatakan banyak orang akan menggunakan bagian komentar untuk berdagang rincian media sosial atau bahkan tautan ke pornografi anak eksplisit.

“Begitu kamu masuk ke lubang cacing ini, tidak ada konten lain yang tersedia. Algoritma YouTube sedang mengedepankan masalah bahwa hanya ada video-video ini.”

Video Mr Watson juga menunjukkan bahwa banyak dari video tersebut dimonetisasi, dengan iklan untuk perusahaan seperti Disney dan McDonald’s muncul sebelum video serta di sampingnya.

Dia mengutip pembaruan terhadap pedoman resmi YouTube pada dua tahun silam yang berjanji untuk menonaktifkan semua komentar pada video yang menampilkan anak di bawah umur ketika komentar yang tidak pantas telah terdeteksi di bagian komentar.

“Ini penting karena kita tahu bahwa YouTube memiliki algoritme yang mendeteksi beberapa jenis perilaku predator yang tidak biasa pada jenis-jenis video ini. Namun yang terjadi hanyalah bahwa komentarnya dinonaktifkan?”

Video Mr Watson, yang diposting pada hari Senin (waktu setempat), telah menerima lebih dari satu juta tampilan sejauh ini, dengan banyak yang membandingkan wahyu dengan skandal Elsagate YouTube yang melihat ribuan video menyeramkan atau dewasa ditargetkan pada anak-anak.

Komentar