Fitur Markah Twitter Bisa Simpan Tweet

Penulis: Darmansyah

Kamis, 1 Maret 2018 | 11:04 WIB

Dibaca: 2 kali

Twitter, hari ini, 01 Maret,  datang lagi dengan fitur barunya befrnama , Markah .

Fitur baru ini memudahkan Anda untuk menyimpan Tweet untuk diakses cepat kemudian.

Pembaruan ini juga akan memudahkan Anda menyebarkan sebuah Tweet via direct message, email atau SMS.

“Dengan ikon “sebarkan” baru yang ada pada setiap Tweet; Anda dapat menandai Tweet, menyebarkannya melalui Direct Message atau di luar platform Twitter dengan berbagai cara,” bunyi keterangan resmi Twitter.

Fitur ini akan memudahkan Anda menyimpan dan membagikan sebuah Tweet secara privat maupun publik — saat itu juga ataupun di lain waktu.

Untuk memberi Markah pada sebuah Tweet, sentuh ikon “sebarkan” di bawah Tweet dan pilih, “Tambahkan Tweet ke Markah.”

Untuk menemukannya kemudian, ketuk “Markah” dari menu ikon profil Anda. Anda dapat menghapus Tweet dari Markah kapan saja. Hanya Anda yang dapat melihat apa yang telah daftar Tweet yang telah Anda markahi.

Markah sekarang tersedia secara global di Twitter untuk iOS dan Android, Twitter Lite, dan mobile.twitter.com.

Sebelum kedatangan fitur baru ini, Twiiter  baru saja mengumumkan serangkaian perubahan dan pedoman baru untuk melawan bot dan mencegah postingan massal dari aplikasi pihak ketiga.

Menurut pedoman tersebut, aplikasi pihak ketiga sebaiknya tidak mengizinkan pengguna membagikan konten yang sama atau yang serupa secara substansial ke beberapa akun. yang berbeda.

Selain itu, mereka seharusnya tidak mengizinkan orang menggunakan beberapa akun untuk menyukai atau meretweet sebuah postingan dan mengikuti pengguna secara bersamaan.

Untuk mencegah tweet bot jadi viral, Twitter juga melarang aplikasi yang dapat digunakan untuk membagikan konten identik dengan hashtag tertentu di beberapa akun.

Aplikasi pihak ketiga memiliki waktu hingga 23 Maret untuk menghapus fitur tersebut atau menghadapi kemungkinan penangguhan aplikasi dan akun terkait.

Menurut laporan Digitaltrends, Twitter menerapkan panduan yang sama untuk TweetDeck yang dimiliki oleh perusahaan itu sendiri.

“Perubahan ini merupakan langkah penting dalam memastikan kami tetap berada di depan aktivitas berbahaya yang menargetkan percakapan penting yang terjadi di Twitter – termasuk pemilihan di Amerika Serikat dan di seluruh dunia,” kata manajer Twitter Trust and Safety Yoel Roth dalam pengumuman tersebut.

Bersamaan dengan  itu Twitter  mengumumkan juga bahwa  mereka akan mengakhiri dukungan untuk aplikasi Mac-nya.

Perusahaan mengirimkan sebuah tweet yang mengatakan bahwa mereka telah menarik aplikasi dari Apple’s App Store dan web.

Dikatakan juga bahwa dukungan untuk Twitter untuk aplikasi Mac akan berakhir dalam tiga puluh harii.

“Kami berfokus pada usaha kami dalam sebuah pengalaman Twitter yang hebat yang konsisten di seluruh platform. Jadi, mulai hari ini aplikasi Twitter untuk Mac tidak lagi tersedia untuk diunduh, dan dalam 30 hari tidak akan lagi didukung”.

Sebelum pengumuman ini, aplikasi Twitter Mac hanya memiliki rating satu koma tujuh atau lima

Hal ini menyoroti fakta bahwa banyak pengguna yang kurang puas dengan aplikasi tersebut.

Selama ini, dukungan Twitter untuk aplikasi Mac memang tidak begitu besar. Fitur-fiturnya membutuhkan waktu lebih lama untuk dirilis, dibandingkan dengan pada aplikasi lain, seperti di Android.

Beberapa pengguna yang kurang puas diyakini harus menggunakan aplikasi pihak ketiga untuk membantu mereka mengelola akun Twitter, seperti Tweetdeck atau Tweetbot.

Selain itu Twitter juga sedang menggarap fitur video seperti Snapchat dan Instagram Stories yang mempermudah pengiriman video di aplikasi perusahaan media sosial itu. Fitur ini diharapkan bisa menarik lebih banyak pengguna.

Perusahaan yang berbasis di San Francisco ini memiliki demo tentang produk yang berpusat pada kamera, menurut orang-orang yang telah melihatnya, namun desainnya belum selesai, juga tidak memiliki waktu untuk debutnya.

Tujuan dari fitur baru ini adalah untuk menarik orang berbagi klip video tentang apa yang terjadi di sekitar mereka, menurut informasi dari internal terpercaya Twitter.

Meski demikian, Twitter belum mau memberikan komentar resmi terkait fitur barunya itu.

Namun sejak dulu, CEO Twitter, Jack Dorsey telah memuji snapchat dengan video singkatnya itu.

Produk baru ini menargetkan proses berbagi video atau foto yang tidak rumit di Twitter, yang jaringan sosialnya memungkinkan orang mengirimkan pembaruan real-time hingga dua ratus delapan puluh karakter dan mengikuti umpan orang lain.

Kini, pengguna harus membuka aplikasi Twitter, klik tombol compose, cari tombol kamera, ambil video atau gambarnya, lalu klik tombol tweet. Tujuan dari produk ini adalah untuk mengurangi jumlah langkah.

Setelah beberapa tahun mengalami pertumbuhan stagnan, Twitter menunjukkan tanda-tanda kebangkitan.

Sejak pendiri Dorsey kembali memimpin pada tiga tahun silam, dia mencoba menjadikan Twitter tujuan untuk “apa yang terjadi sekarang,” menyerang kemitraan streaming video langsung dan mengubah antarmuka pengguna.

Komentar