Spam Merupakan Alat Utama Para Hacker

Penulis: Darmansyah

Kamis, 24 Agustus 2017 | 09:27 WIB

Dibaca: 0 kali

Penjahat cyber masih mempertahankan cara lama untuk menipu korbannya, yaitu melalui email spam.

Bahkan, pesan berbahaya ini semakin banyak dikirim saat ini, daripada sebelumnya.

Angka yang dirilis “ibm” menunjukkan bahwa email spam tetap merupakan alat kunci bagi peretas, dengan volume pesan semacam itu meningkat empat ratus persen dalam satu tahun terakhir.

Menurut  Threat Intelligence Index, hampir setengah dari semua spam yang dianalisis oleh perusahaan berisi lampiran berbahaya.

Delapan puluh lima persen lampiran spam berbahaya dapat mengunci data dan mengharuskan pengguna untuk membuka atau memulihkan file mereka, dengan mengirimkan uang tebusan.

Laporan tersebut juga menemukan bahwa penulis spam semakin menyesuaikan konten mereka untuk mengelabui korban yang tidak sadar untuk membuka pesan.

Sebagian besar dari semua spam  dikirim selama hari kerja, dan puncaknya pada dini hari di Eropa, lalu menargetkan korban di AS pada saat fajar.

Namun wilayah yang mendapatkan jumlah spam tertinggi sebenarnya adalah India , di susul Amerika Selatan dan China.

Laporan tersebut juga menemukan bahwa scammers paling tidak aktif pada hari Senin dan Jumat, dengan penurunan aktivitas utama pada akhir pekan.

Menurut laman “phone arena,” saat ini email menjadi  ancaman cyber yang menakutkan.

Fakta yang dipaparkan oleh Kaspersky Lab bahwa lima puluh tiga  persen dari email tersebut merupakan email spam.

Para pebisnis tentunya tidak boleh menganggap remeh perihal email perusahaan mereka.

Phishing mail, malware, dan spam mail tentunya dapat menjadi hal yang mengganggu sistem email.

Terlebih lagi, sistem email perusahaan merupakan salah satu jalur utama yang dapat digunakan oleh para hacker untuk menyebarkan malware.

Sebuah serangan malware yang sukses akan memperlambat sistem email perusahaan serta membuatnya bekerja secara tidak efisien, downtime yang tidak diinginkan sehingga perlu untuk membersihkan jaringan dari malware, bahkan berita buruknya dapat menghilangkan beberapa data signifikan milik perusahaan.

Sebuah studi terbaru menunjukkan bahwa lebih dari dua-pertiga kegiatan para mata–mata cyber berlandaskan phishing yang ditujukan pada para karyawan yang menggunakan sistem email tanpa adanya jaminan proteksi yang aman.

Laporan yang ditemukan oleh Verizon pada dua tahun silam menyatakan bahwa seseorang memiliki kemungkinan sebesar dua puluh tiga  persen membuka email phishing dan sebelas persen cenderung akan mengakses link yang berbahaya dalam kurun waktu kurang dari satu jam setelah menerima email tersebut.

Memahami masalah serius yang muncul, Kaspersky Lab menawarkan solusi keamanan yang akan membantu baik organisasi maupun perusahaan untuk memperkuat perlindungan terhadap jaringan email dari phishing mail, malware, dan email lainnya yang tidak diinginkan.

Kaspersky Secure Mail Gateway adalah alat virtual, yang dirancang khusus untuk mengurangi risiko email berbahaya semakin kompleks, canggih dan licik serta menghadang hampir seratus persen email dengan kategori spam dan memastikan bahwa komunikasi bisnis dapat terus kerahasiaan terganggu dan perusahaan, IP, dan integritas dapat tetap utuh.

“Perusahaan masih mengandalkan e-mail untuk tetap terhubung satu dengan yang lainnya. “

“Jumlah pesan yang tersebar tentunya akan terus meningkat, begitu juga dengan jumlah e-mail tipuan dan spam yang mengalir melalui jaringan yang terus berkembang dari mail server,” kata Artem Serebrov, Kepala Web & Messaging, Kaspersky Lab

Kaspersky Secure Mail Gateway diklaim mampu melindungi para pebisnis dengan memindai keberadaan virus dalam lalu lintas email perusahaan.

Hal ini dikombinasikan dengan filter URL berbahaya – yang diperbarui secara up-to-date dari cloud – yang mampu memblokir email yang membawa link ke situs yang terinfeksi atau file berbahaya.

Komentar