Snapchat dan Urutan Kronologis Stories

Penulis: Darmansyah

Senin, 9 April 2018 | 09:38 WIB

Dibaca: 0 kali

Snapchat kembali menerapkan urutan stories penggunanya berdasarkan kronologi waktu.

Langkah ini diambil setelah perusahaan tersebut mendapat banyak keluhan akibat desain stories yang diterapkan sebelumnya.

Beberapa bulan lalu, Snapchat menjadi bahan perbicangan penggunanya setelah menampilkan Stories yang diurutkan dengan algoritma.

Keluhan itupun didengarkan Snapchat dan mengembalikan desain kronologi. Namun desain ini hanya untuk beberapa pengguna saja.

“Kami memisahkan sosial dari media, dan mengambil langkah penting ke depan untuk memperkuat hubungan kami dengan teman-teman dan hubungan kami dengan media,” ujar CEO Snapchat, Evan Spiegel, dikutip dari Engadget,.

Idenya adalah bahwa Snapchat akan menawarkan basis penggunanya konten yang lebih dipersonalisasi.

Ide itu, meskipun dipahami dengan baik, tidak diterima dengan baik oleh semua orang.

Seperti yang dilaporkan oleh Techcrunch, beberapa orang sekarang melihat urutan kronologis terbalik dari Cerita baik dalam versi aplikasi di mana terdapat tab Cerita dan Obrolan terpisah, serta desain di mana hanya ada Stories dan Semua tab.

Masalah dengan urutan kronologis terbalik adalah secara otomatis memberikan keuntungan kepada pengguna yang sering pengguna Snapchat.

Dan manfaat untuk penyortiran algoritmik adalah secara historis telah membantu pertumbuhan platform media sosial.

Sebagai contoh, baik Instagram dan Twitter menerapkan teknik penyortiran ini, dan Instagram telah menggembar-gemborkan bahwa itu telah melampaui Snapchat dalam hal popularitas di kalangan pengguna.

Memang, setelah Snapchat menerapkan sorting algoritmik, platform media sosial melihat peningkatan angka pertumbuhan.

Sementara itu langkah lain yang diambol Snapcat adalah memperluah pemakaianan  fitur Stories

Selama ini fitur ini  hanya terbatas pada aplikasi seluler saja.

Namun sebuah laporan mengklaim bahwa perusahaan tersebut tampaknya sedang mempertimbangkan untuk membawa fitur itu ke web.

Menurut 9to5Mac, ada kabar bahwa Snapchat memiliki rencana untuk membawa Stories ke web dalam sebuah fitur yang disebut Stories Everywhere.

Menurut laporan tersebut, nampaknya ide ini terinspirasi oleh Twitter, di mana pada  tujuh tahun lalu  situs micro blogging tersebut mengizinkan penerbit konten untuk menanamkan tweet di postingan dan artikel blog.

Idenya adalah dengan membiarkan Snapchat Stories diposting dan dibagikan di web, maka lebih banyak pengguna akan cenderung menggunakan fitur ini.

Namun Anda mungkin harus menunggu sedikit lebih lama untuk bisa menikmati fitur ini karena Story Everywhere dikabarkan masih dalam tahap awal pengembangan.

Dan apakah Anda seorang pengguna baru Snapchat dan bingung bagaimana menggunakannya?

Anda tidak sendiri, masalah ini telah lama disorot di media sosial tersebut.

Tapi akhirnya, setelah bertahun-tahun diluncurkan, Snapchat akan mendesain ulang aplikasinya, dengan tujuan untuk membuatnya lebih mudah digunakan.

“Satu hal yang telah kami dengar selama bertahun-tahun adalah bahwa Snapchat sulit dimengerti atau sulit digunakan, dan tim kami telah berupaya menanggapi umpan balik ini. Akibatnya, saat ini kami mendesain ulang aplikasi kami agar lebih mudah digunakan,” kata CEO perusahaan Evan Spiegel.

Namun Spiegel juga memperingatkan bahwa mungkin ada potensi reaksi balik setelah perancangan ulang mengingat berapa banyak pengguna yang sudah terbiasa dengannya.

Bamun ia yakin bahwa perubahan itu akan menguntungkan Snapchat dalam jangka panjang.

“Ada kemungkinan kuat bahwa perancangan ulang aplikasi kami akan mengganggu bisnis kita dalam jangka pendek, dan kami belum tahu bagaimana perilaku komunitas kami akan berubah saat mereka mulai menggunakan aplikasi terbaru kami.”

Kami bersedia mengambil risiko itu untuk apa yang kami yakini sebagai keuntungan jangka panjang yang substansial bagi bisnis kami.”

Sayangnya, Spiegel tidak merinci kapan hasil rancangan ulang akan diluncurkan.

Komentar