Google+ Resmi Ditutup Bulan April Tahun Ini

Penulis: Darmansyah

Senin, 11 Februari 2019 | 10:46 WIB

Dibaca: 0 kali

Tahun lalu Google mengumumkan bahwa mereka akan menutup jaringan sosial Google+ pada tahun ini

Alasannya adalah masalah privasi dengan potensi kebocoran data pengguna, serta “tantangan dalam menciptakan dan mempertahankan Google+”.

Rencana awalnya, perusahaan ingin menutup Google+ pada Agustus

Tapi perusahaan terpaksa mempercepat penutupan hingga April  karena bahwa semakin banyak pelanggan yang berpotensi terkena dampak kebocoran privasi.

Baru-baru ini Google menerbitkan dokumen dukungan, yang merinci rencana penutupan Google+.

Itu akan dimulai pada Februari ini di mana Google akan menonaktifkan opsi untuk membuat profil Google+ baru, laman Google+, komunitas, atau acara. Pada saat yang sama, Goohle juga akan menghapus opsi komentar Google+ di Blogger.

Beberapa minggu selajutnya, tombol masuk Google+ akan dihapus atau diganti dengan tombol Masuk Google.

Awal Maret 2019, opsi unduhan akan disediakan yang mencakup penulis, dan foto untuk postingan komunitas di komunitas publik.

Pada bulan yang sama, opsi komentar Google+ di situs lain akan dihapus, dan pada April  Akun Google+ dan halaman Google+ akan dimatikan.

Pada saat itu, maka penghapusan konten dari akun Google+ konsumen telah dimulai. Google mencatat bahwa foto dan video akan dihapus selama proses itu, dan bahwa seluruh proses dapat memakan waktu berbulan-bulan hingga selesai.

Jika Anda merupakan pengguna Google+ dan ingin menyelamatkan data Anda, Anda dapat mengikuti instruksi pada halaman bantuan ini.

Sementara itu Google

juga akan datang dengan fitur yang sudah lama ditunggu-tunggu oleh banyak pengguna Google Chrome

Akan  ada  pembaruan peramban populer itu

Chrome 73 akan menjadi versi pertama browser web Google yang akan memiliki dukungan resmi untuk kunci multimedia yang dimiliki pengguna pada laptop dan keyboard desktop.

Dukungan pada awalnya akan diluncurkan untuk Chrome OS, macOS, dan Windows. Itu akan tiba untuk Linux di kemudian hari yang belum dikonfirmasi, dikutip dari Ubergizmo,

Dukungan resmi untuk kunci multimedia berarti bahwa pengguna akan dapat mengontrol video dan musik yang diputar di browser langsung dari keyboard itu sendiri.

Itu dimungkinkan untuk mendapatkan fungsionalitas ini dengan aplikasi pihak ketiga tetapi Chrome 73 akan menghilangkan kebutuhan mereka.

Dukungan awal adalah untuk “play,” “jeda,” “track sebelumnya,” “mencari maju,” dan “mencari mundur” kunci. Penekanan tombol akan didukung pada level browser dan bukan pada level tab yang berarti bahwa tombol dapat digunakan untuk mengontrol pemutaran media bahkan jika browser diminimalkan di latar belakang.

Pembaruan membawa Media Sesi API juga yang akan memungkinkan pengembang untuk menyesuaikan interaksi untuk kunci multimedia.

Fungsi ini saat ini tersedia dalam distribusi beta dan Chrome Canary dari Chrome 73 dan akan dirilis pada distribusi stabil bulan depan. Ini akan menjadikan Chrome browser pertama yang memiliki dukungan untuk tombol multimedia.

Dan jika Anda pernah berharap berselancar di Chrome Android menggunakan tema gelap, maka harapan Anda mungkin akan jadi kenyataan.

Yah, Google akhirnya telah mempertimbangkan untuk menghadirkan pilihan mode malam di aplikasinya itu.

Kabar gembira itu pertama kali dilaporkan oleh 9to5Google, yang menemukan bahwa Chrome 73 beta untuk Android hadir dengan tema gelap.

Itu terungkap beberapa hari setelah Google melaporkan bahwa mereka sedang mengerjakan UI gelap untuk Chrome di Mac dan Windows.

Namun, tema gelap untuk browser ponsel masih dalam tahap eksperimental yang sangat awal (lihat screenshot di atas!). Jadi, itu mungkin masih akan menempuh jalan panjang sebelum tiba di perangkat Anda.

Mode gelap adalah fitur yang sering diminta untuk Android, karena lebih mudah dilihat dan bahkan dapat memperpanjang penggunaan baterai.

Komentar