Google Bikin Maps Sebagai “Mesin” Uang

Penulis: Darmansyah

Selasa, 2 Mei 2017 | 10:49 WIB

Dibaca: 2 kali

Google membuat langkah baru untuk menghasilkan uang dari layanan pemetaannya, Maps.

Peluang monetisasi Maps bukan sebuah hal yang mustahil.

Dilansir Business Insider,  Google telah mengakui bahwa pihaknya secara perlahan akan memonetisasi aplikasi pemetaan tersebut.

“Kami mengambil pandangan jangka panjang,” kata Chief Executive Officer  Google, Sundar Pichai, kepada para analis tentang rencana menjadikan Maps sebagai “mesin penghasil uang” yang lebih potensial.

Pichai menekankan, Maps masih memiliki peluang pertumbuhan besar, meski layanan tersebut sudah diluncurkan sejak beberapa tahun lalu.

Perkembangan smartphone turut berkontribusi dalam peningkatan pengguna Maps.

Ia menilai, Maps adalah sebuah bagian yang tidak akan hilang dari ponsel.

Ditambah lagi, katanya, perkembangan teknologi baru, seperti Augmented Reality akan membuat peranan Maps semakin besar.

Pria asal india ini tidak menjelaskan secara rinci tentang rencana monetisasi Maps. Tapi ia memberikan sedikit gambarannya.

“Saya yakin kalian menyadari perubahan di Google Maps selama beberapa bulan terakhir.”

“ Jika kalian membuka Google Maps, termasuk ketika kalian bepergian, kami mulai memperlihatkan lebih banyak informasi tentang yang bisa kalian lakukan, tempat makan dan sebagainya. Jadi semua itu mulai mendapatkan respons baik dari para pengguna dan saya pikir hal itu memberikan peluang untuk terus memberikan nilai untuk Google Maps,” jelas Pichai.

Dari pernyataan itu, dinilai ada dua kata kunci yaitu “respon baik” dan “nilai”, yang menjadi inti filosofi di balik bisnis iklan Google.

Jika Google meyakini para pengguna Maps sudah nyaman mendapatkan rekomendasi tentang segala hal menarik pada aplikasi itu, hanya tinggal menunggu waktu sampai para pelaku bisnis ikut berpartisipasi.

Dengan demikian, Maps pada akhirnya akan menjadi sumber pendapatan besar baru untuk Google.

Selama ini, raksasa internet tersebut sering berbicara mengenai manfaat iklan mereka bagi konsumen, ketimbang menjadi sebuah pengganggu.

Tak bisa ditampik, binis iklanlah yang membantu Google menjadi salah satu perusahaan berharga di dunia saat ini.

Tahukah kamu, Google bisa sampai sejauh ini berkat kita semua sebagai pengguna layanannya.

Raksasa internet ini bisa mengembangkan beragam produk dan layanan yang bermanfaat karena mengumpulkan semua informasi tentang kita sebagai pengguna setianya.

Jadi sebenarnya tidak ada yang benar-benar gratis. Meski begitu, dengan data tersebut, Google menciptakan sesuatu yang berguna juga buat kita.

Contoh kecil, kita bisa memantau keadaan lalu lintas melalui Google Maps secara real-time. Itu berkat data yang dikumpulkan dari kita juga. Android bisa sampai secanggih seperti sekarang, juga boleh dibilang karena kita.

Oleh sebab itu, sangat wajar, jika para pengguna layanan Google punya perasaan cinta sekaligus benci.

Mereka mungkin merasa sedikit khawatir mengenai seberapa banyak informasi tentang mereka yang dikumpulkan Google. Apa kamu termasuk salah satunya?

Kalau iya, tak usah khawatir.

Kita bisa menghapus jejak digital dan informasi di Google dengan mengikuti beberapa langkah berikut.

Pertama, kunjungi halaman myactivity.google.com untuk menemukan data dan riwayat penelusuran di Google.

Lebih baik tandai sebagai bookmark, untuk memudahkan bersih-bersih secara rutin.

Komentar