Final, Integrasi Facebook dan WhatsApp

Penulis: Darmansyah

Selasa, 7 April 2015 | 15:14 WIB

Dibaca: 0 kali

Sejak diakuisisi oleh raksasa Facebook dengan dana besar, dua puluh dua miliar dollar, WhatsApp, kini sudah merampungkan integrasi penggunaannya dengan media sosial milik Mark Zuckenburg itu.

“Facebook sudah mengintegrasikan layanan pesan instannya dengan WhatsApp,” tulis blog resmi facebook, Selasa, 07 April 2015.

Dalam aplikasi Facebook mobile terbaru, seperti dikutip “nuga” dari “phone arena,” pengguna kini diberi pilihan untuk mengirim dan berbagi berita ke WhatsApp melalui tombol Send.

Tombol tersebut saat ini belum tersedia bagi pengguna Facebook versi publik, karena layanan tersebut masih bersifat beta dan baru bisa diakses oleh penguji saja.

Sebelumnya, CEO Facebook Mark Zuckerberg sempat mengatakan bahwa Facebook dan WhatsApp akan tetap menjadi perusahaan yang terpisah, namun penggabungan layanan keduanya sudah diprediksi oleh para pengamat dari awal.

Tujuannya, Facebook bisa meningkatkan lalu-lintas pengguna layanannya melalui aplikasi WhatsApp, dan meningkatkan pendapatan dari iklan yang ditampilkan.

Rumor lain yang beredar adalah, integrasi panggilan suara dalam layanan Facebook.

Sebelumnya, WhatsApp sudah memperkenalkan fitur voice call ini di layanannya untuk Android. Layanan untuk platform iOS akan menyusul kemudian.

Walau kedua perusahaan tetap menjadi dua perusahaan terpisah, namun kemungkinan akan lebih banyak lagi penggabungan layanan antara Facebook dan WhatsApp.

Kabar lainnya, yang sebelumnya menjadi spekulasi, menyatakan, Facebook makin dekat pada rencananya memiliki konten berita sendiri.

Selama ini konten berita dari media hanya ditaruh di Facebook dengan tautan menuju situs media yang bersangkutan.

Pengelola jejaring sosial itu dikabarkan hendak merangkul media-media online agar menaruh konten secara utuh di Facebook.

Facebook akan segera mengujicoba format baru tersebut dalam beberapa pekan ke depan.

Beberapa media awal yang dirangkul untuk uji coba pemuatan konten berita di Facebook ini termasuk The New York Times, BuzzFeed, dan National Geographic.

Dengan dimuat secara utuh di situsnya, Facebook mengatakan bahwa konten berita bisa lebih cepat diakses oleh pembaca, ketimbang harus lebih dulu dialihkan ke situs eksternal milik media online yang bersangkutan.

Proses pengalihan ke situs eksternal ini biasanya memakan waktu sekitar delapan detik yang menurut Facebook terlalu lama bagi pembaca, terutama mereka yang mengakses berita dari perangkat mobile.

Dengan menayangkan konten berita secara langsung di Facebook, media online menghadapi risiko kehilangan trafik menuju situsnya sendiri, berikut dengan hal penting lain, yakni data pengunjung.

Alih-alih diperoleh oleh media yang bersangkutan, data pengunjung bakal diserap oleh Facebook yang kemudian bakal menggunakannya untuk keperluan targeting iklan.

Untuk mengatasi kekhawatiran ini Facebook kabarnya bakal menawarkan bagi hasil dari iklan yang ditayangkan berdampingan dengan konten bersangkutan. Konten dan iklan bisa ditayangkan ke audiens spesifik yang relevan dengan bantuan data pengunjung yang dimiliki Facebook.

Media online pun mesti mempertimbangkan, apakah menjangkau audiens Facebook -berikut pendapatan dari iklan yang mendampingi konten- bisa memberikan manfaat yang lebih besar dari kerugian berupa kehilangan trafik dan data?

“Pada akhirnya ini bergantung pada model kerjasama yang disusun Facebook, apakah bisa menguntungkan untuk kedua belah pihak,” ujar chief executive firma analisa SimpleReach.

Soal pemuatan konten berita ini jadi masalah mendesak buat beberapa media yang trafiknya dari Facebook menurun, kemungkinan karena jejaring sosial tersebut belakangan lebih memprioritaskan video yang lebih menarik bagi pengiklan.

Ke depan, apabila model penayangan konten secara utuh di Facebook ini berhasil digulirkan, media yang tak ikut menaruh berita di Facebook bisa kalah bersaing dari media lain yang bekerjasama dengan jejaring sosial itu, misalnya dalam hal kecepatan loading konten.

Facebook pun bisa saja lebih memprioritaskan konten dari media-media yang bekerjasama menayangkan berita secara langsung di situsnya dalam news feed.

Konsultan surat kabar Alan D. Mutter mengatakan bahwa semua media nantinya harus lebih fleksibel dalam penayangan konten di luar situsnya sendiri. “Tapi untuk jangka pendek, hal ini terdengar menakutkan karena media ingin mengontrol brand, audiens, dan iklan mereka sendiri,” katanya

Dia melanjutkan bahwa pada akhirnya Facebook lah yang akan diuntungkan dengan model penayangan konten seperti ini. “Hal tersebut meningkatkan kepuasan pengguna, menjaga agar pengguna lebih lama berada di situsnya, serta memperkaya konten yang akan meningkatkan rate iklan,” ujar Mutter.

sumber: the new york times dan phone arena

Komentar