Persaingan Balapan MotoGP Makin Panas

Penulis: Darmansyah

Rabu, 26 September 2018 | 08:47 WIB

Dibaca: 1 kali

Menjelang balapan lanjutan MotoGP Valencia dua pecan mendatang, para pembalap terlibat dalam perseteruan, terutama antara Jorge Lorenzo dengan Marc Marquez usai seri balapan Aragon.

Jorge Lorenzo akan menjajal tim ketiganya di ajang MotoGP pada tahun  mendatang.

Namun, pertikaian ketiga dalam kariernya sudah mulai tercium dari pengujung musim ini.

Lorenzo datang ke Yamaha pada MotoGP sepuluh tahun lalu dengan status sebagai salah satu pebalap muda terbaik.

Ia langsung bisa tampil kompetitif dan akhirnya mampu jadi juara dunia MotoGP  delapan tahun silam.

Di Yamaha, perseteruan Lorenzo dan Rossi tergambar jelas di musim MotoGP tiga musim sebelumnya ketika keduanya bersaing ketat dalam perburuan titel juara dunia.

Lorenzo harus menerima sejumlah tudingan yang dikeluarkan Rossi, terutama perihal Marc Marquez yang membantu ia untuk jadi juara dunia dengan cara menghalangi The Doctor.

Lorenzo sendiri akhirnya mampu mengungguli Rossi lewat kemenangan di seri terakhir.

Meski terhitung lebih muda, Lorenzo tak gentar untuk perang kata dengan Rossi, terlebih karena ia menyadari Rossi sempat menyeberang ke Ducati selama dua musim.

“Jelas bahwa ada pebalap yang lebih muda dan lebih cepat darinya. Statistik menunjukkan itu dan hal tersebut tentunya membuat ia sedikit frustrasi karena tak bisa memiliki level kecepatan yang sama. Mungkin inilah kesempatan terakhirnya untuk bisa jadi juara dunia.”

“Dia kehilangan kesempatan untuk memenangkan gelar juara dunia ke-10 dan tentunya hal itu sulit diterima,” kata Lorenzo selepas MotoGP Valencia seperti dikutip dari Marca.

Lorenzo membuat keputusan besar dengan bergabung ke Ducati pada MotoGP  tahun lalu

Ducati belum punya pebalap andalan yang bisa memaksimalkan motor sehingga Lorenzo menerima bayaran termahal saat itu.

Kedatangan Lorenzo di Ducati tak berjalan mulus.

Ia tak mampu tampil menggigit di musim awal sedangkan Andrea Dovizioso justru mampu jadi runner up.

Situasi yang berbalik itu yang kemudian memunculkan tensi panas di antara keduanya pada MotoGP msim ini, terutama di pertengahan musim saat Lorenzo juga sudah mampu memenangkan seri MotoGP bersama Ducati.

“Dia memenangkan dua seri. Namun, memenangkan dua seri tidak menyelesaikan masalah selama satu setengah musim. Lorenzo tidak dikontrak untuk memenangkan dua seri,” kata Dovizioso.

Lorenzo tidak tinggal diam dan langsung memberikan respons pada serangan Dovizioso.

“Dia coba merendahkan apa yang saya dapat atau sekadar menyerang saya. Seperti yang kalian lihat.’

‘ Kini dia mengatakan metode saya tidak bagus menurutnya. Saya rasa metode saya tidak terlalu buruk. Saya memenangkan tiga titel juara dunia MotoGP dan meraih 46 kemenangan seri.”

“Saya mungkin harus melihat metode miliknya di musim terbaiknya, dengan segala hal berjalan sempurna, ia hanya ada di posisi kedua. Di samping itu, dia biasanya ada di posisi keempat atau ketujuh,” tutur Lorenzo mengeluarkan kalimat sindiran seperti dikutip dari Motorsport.

Sejak memastikan pindah ke Honda untuk MotoGP musim depan, sudah banyak pihak yang meramalkan rivalitas Lorenzo dan Marquez bakal terjadi di musim depan.

Namun sebelum mereka menunggangi motor yang sama, Lorenzo dan Marquez sudah berselisih paham.

Di MotoGP Aragon, Lorenzo menganggap Marquez sengaja melebar untuk menutup jalur dirinya sehingga pebalap lain punya kesempatan untuk menyusul dirinya.

“Dia melakukan gerakan licik karena dia ingin empat hingga lima pebalap untuk menyusul saya. Sayangnya, saya kecelakaan dan mengalami cedera pada jari kaki”

“. Saya mengalami retakan kecil pada kaki dan saya tak tahu apakah saya bisa berlomba di Thailand,” kata Lorenzo.

Dalam kariernya, Lorenzo sudah berpengalaman dalam menjalani konflik, baik saat menghadapi pebalap veteran macam Rossi dan pebalap seumuran seperti Dovizioso.

Bila benar-bener berseteru melawan Marquez sepanjang musim depan, maka ini akan jadi pengalaman baru untuk Lorenzo.

Komentar