Mengenal Kecemasan Yang Anda Alami

Penulis: Darmansyah

Rabu, 1 November 2017 | 08:16 WIB

Dibaca: 1 kali

Apakah rasa rasa cemas  berdampak negatif terhadap  kondisi psikologis seseorang?

Dalam kondisi normal tidak.

Namun begitu,  rasa cemas berlebih yang mengganggu aktivitas sehari-hari bisa menjadi tanda gangguan kecemasan.

Gangguan kecemasan sendiri wujudnya berbeda-beda pada setiap orang.

Mari  kenali lebih jauh  jenis gangguan kecemasan yang mungkin saja Anda alami

Seperti Anda tahu, rasa cemas adalah istilah umum untuk kecemasan berlebihan yang tidak bisa dikendalikan oleh pengidapnya.

Nah, ternyata kecemasan itu ada banyak jenisnya dan tergantung pada gejala apa saja yang dialami serta pemicunya. Simak penjelasannya di bawah ini.

Cemas adalah suatu perasaan yang wajar. Anda mungkin pernah atau malah sedang harap-harap cemas menunggu giliran wawancara kerja, golnya proyek di kantor, atau menunggu hasil ujian akhir di sekolah.

Tapi cemas yang terjadi terus menerus tanpa alasan bisa semakin menggerogoti tubuh, sehingga tidak lagi dianggap cemas biasa dan harus segera ditangani.

Pasalnya, cemas berlebihan bisa menjadi gangguan kecemasan yang merupakan sebuah bentuk gangguan mental.

Dan gangguan cemas berlebih itu di8kenal dengan generalized  anxiety disorder atau GAD.

GAD adalah jenis gangguan kecemasan yang ditandai dengan kecemasan kronis serta rasa khawatir dan tegang yang berlebihan.

Gejala-gejala ini bisa muncul bahkan ketika Anda sedang tidak menghadapi situasi yang menegangkan sama sekali.

Ini tentu berbeda dengan kecemasan biasa yang muncul misalnya saat Anda mau presentasi di depan orang banyak atau sedang menghadapi wawancara kerja.

Orang dengan GAD bisa tiba-tiba sangat cemas ketika tidak ada apa-apa.

Selain itu aqda gangguan kecemasan lain yang dinamakan dengan gangguan  obsesif kompulsif atau disebut OCD.

Anda mungkin sudah pernah dengar soal jenis gangguan kecemasan yang satu ini.

OCD adalah munculnya pikiran yang membuat seseorang jadi sangat terobsesi akan suatu hal dan akan melakukannya berulang-ulang kali

Bila tidak dilakukan, orang dengan OCD akan merasa sangat cemas tak terkendali.

Contoh tindakan obsesif kompulsif yaitu menata pensil dan alat tulis dalam urutan tertentu

Namun, kalau sudah ditata rapi pun ia akan mengulang-ulang lagi tindakan tersebut tanpa henti.

Contoh lainnya yaitu mengecek apakah pintu rumah sudah terkunci.

Meskipun ketika meninggalkan rumah Anda sudah mengunci pintu, pikiran obsesif bahwa pintu tadi belum dikunci terus menghantui Anda.

Akibatnya, Anda pun kembali lagi ke rumah dan mengecek pintu lagi dan lagi sehingga aktivitas Anda terhambat.

Tidak seperti kecemasan biasa, gangguan panik bisa menyerang tiba-tiba dan menunjukkan gejala-gejala fisik yang sering disalahartikan sebagai serangan jantung.

Tanda munculnya gangguan panik antara lain rasa takut yang benar-benar intens, nyeri dada, detak jantung tidak teratur (palpitasi), napas memburu, pusing, dan sakit perut.

PTSD atau gangguan stres pascatrauma umumnya terjadi setelah seseorang mengalami kejadian yang mengerikan, mengancam nyawa, membahayakan keselamatan, dan kejadian ekstrem lainnya.

Tak heran kalau jenis gangguan kecemasan ini sering sekali ditemui pada veteran perang, tentara, korban kekerasan, korban bencana alam, atau korban kecelakaan.

Dan apakah Anda juga tahu tentang post-traumatic stress disorder atau dikenal dengan PTSD?

Orang dengan PTSD terus menerus mengalami kilas balik atau flashback soal kejadian yang membuatnya trauma. Terutama saat ada pemicu yang mirip dengan kejadian traumatis yang dialaminya.

Misalnya seorang korban gempa bumi mungkin akan mengalami kecemasan dan ketakutan yang berlebihan ketika merasakan guncangan sedikit saja

Gugup ketika bertemu orang lain itu wajar saja. Namun, ketika Anda selalu merasa gugup dan takut berada di lingkungan baru hingga berkeringat dan merasa mual, Anda mungkin mengalami kecemasan sosial.

Kecemasan ini hadir karena kekhawatiran bahwa perilaku Anda akan mempermalukan diri sendiri, menyinggung perasaan orang lain, atau kehadiran Anda ditolak.

Kondisi ini tentu akan membuat Anda kesulitan untuk membangun hubungan dengan orang lain.

Namun, fobia lainnya juga bisa masuk dalam jenis gangguan kecemasan.

Misalnya agorafobia, yaitu ketakutan akan tempat-tempat yang ramai dan terbuka. Ini karena orang yang punya fobia juga menunjukkan gejala kecemasan berlebihan

Komentar