Empat Cangkir Kopi untuk Jantung Sehat

Penulis: Darmansyah

Minggu, 24 Juni 2018 | 16:17 WIB

Dibaca: 0 kali

800×600

Nah, ini kabar gembira bagi mereka yang “kecandua” kopi

Kabar gembira?

Ya, sebuah penelitian yang baru saja dipublikasikan di PLOS Biology menyimpulkan mengonsumsi empat cangkir kopi dalam sehari dapat membantu sel kardiovaskular dari kerusakan.

Para peneliti dari Heinrich-Heine-University dan IUF-Leibniz Research Institute, Environmental Medicine di Düsseldorf, Jerman, menemukan kafein dapat meningkatkan kesehatan sel-sel yang melapisi pembuluh arteri dan vena, sehingga dapat memperkuat kemampuan sel untuk memperbaiki diri.

Dalam studi yang dikembangkan pada tikus, peneliti menemukan kafein dapat melindungi kerusakan jantung pada tikus pra-diabetes, obesitas, dan tikus tua.

Menurut studi itu, kafein menginduksi pergerakan protein yang disebut p27 ke mitokondria.

Alhasil, pergerakan itu dapat melindungi sel-sel otot jantung dari kematian sel dan membantu memperbaiki otot jantung.

“Hasil studi kami menunjukkan aksi baru terhadap kafein yang melindungi dan memperbaiki otot jantung melalui aksi mitokondria p27,” kata peneliti Profesor Judith Haendeler, dikutip dari The Independent.

Haendeler menjelaskan hasil ini dapat menjadi salah satu strategi untuk melindungi jantung dari kerusakan.

Penelitian itu bahkan menyarankan orang tua atau lanjut usia untuk meminum kopi atau minuman berkafein lainnya karena bermanfaat mengurangi risiko penyakit jantung.

Namun, peneliti juga menyimpulkan takaran empat cangkir kopi merupakan ukuran yang optimum bagi manusia.

Diberitakan The Independent, profesor dari University of Sheefield Tim Chico menilai perlu pembuktian lebih lebih lanjut pada kopi yang bermanfaat bagi jantung.

“Hasil penelitian ini sangat menarik, tapi perlu dikonfirmasi dalam percobaan klinis sebelum kita dapat mengatakan kafein bermanfaat bagi jantung. Saya tidak berpikir orang harus meminum kopi setelah mengetahui penelitian ini, tapi orang yang sudah meminum kopi dapat yakin bahwa kopi bermanfaat,” tandasnya

Sebelumnya memang ramai dipersoalkan dampak meminum kopi terhadap kesehatan  dan seringmenjadi perdebatan.

Beberapa studi telah menemukan bahwa meminum kopi secara rutin dapat memberikan dampak positif, namun studi-studi lainnya berkata sebaliknya.

Dilansir dari The Verge, sebuah aturan baru di California, Amerika Serikat bahkan mewajibkan perusahaan-perusahaan kopi untuk menyertakan label peringatan di kemasan kopi mereka, akan suatu bahan kimia pemicu kanker yang terkandung di dalam minuman tersebut.

Bahan kimia yang disebut dapat memicu kanker tersebut adalah acrylamide, suatu bahan yang juga dapat ditemukan di beberapa makanan dan asap rokok.

 Walau acrylamide dalam jumlah yang besar telah dikaitkan dengan penyakit kanker pada penelitian-penelitian yang dilakukan terhadap tikus, keterkaitan ini tidak ditemukan pada manusia, menurut American Cancer Society.

Di sisi lain, sejumlah studi menemukan dampak positif meminum kopi terhadap kesehatan.

Studi yang dipublikasi oleh The British Medical Journal menyebut bahwa meminum kopi dapat menurunkan resiko kanker kulit, prostat, hati dan uterus.

Meminum tiga hingga empat cangkir kopi tiap hari juga bisa menurunkan resiko penyakit jantung, menurut mantan presiden Asosiasi Jantung Amerika Donna Arnett.

Kandungan di dalam kopi yang bersifat anti-peradangan juga dapat menurunkan resiko kematian prematur sebanyak enam puluh empat persen, dilansir dari Statnews.

Menurut Profesor Riset dan Kebijakan Kesehatan Stanford University John Ioannidis, lebih baik bersikap skeptis terhadap hasil studi-studi ini, baik studi yang menyebut dampak negatif maupun dampak positif meminum kopi.

Ia menyebut, jumlah acrylamide yang terkandung dalam kopi terlalu rendah untuk mengakibatkan kanker.

“Dari jutaan hal yang ada di sekitar kita, [kopi] merupakan salah satu hal yang paling aman dilihat dari dampaknya terhadap kanker,” ucap Ioannidis.

Penelitian-penelitian mengenai dampak positif kopi terhadap kesehatan juga kebanyakan bersifat observasional, menurut Ioannidis.

Penelitian ini didasarkan pada laporan partisipan akan kebiasaan sehari-hari mereka, dan hal ini belum tentu sepenuhnya akurat. Orang-orang bisa lupa, atau berbohong.

Selain itu, terlalu banyak faktor yang memengaruhi kesehatan tiap orang, jelas Ioannidis. Penelitian-penelitian observasional tidak cukup untuk mengamati ini semua.

Untuk benar-benar mengetahui apakah kopi berdampak positif terhadap kesehatan, peneliti harus melakukan eksperimen yang sangat terkontrol dalam jangka waktu bertahun-tahun. Menurut Arnett, penelitian jenis ini akan sangat susah dilakukan.

Pada akhirnya, menurut Ioannidis, kita tidak akan pernah benar-benar tahu bagaimana kopi berdampak terhadap kesehatan kita. Oleh karenanya, lebih baik tidak perlu risau.

“Saya tidak akan terkejut, sebenarnya, jika meminum kopi tidak memberi dampak positif dan negatif signifikan apapun,” ujar Ioannidis.

Jika memang suka minum kopi, lanjut Ioannidis, lanjutkan kebiasaan tersebut.

Namun, jangan minum kopi karena ingin hidup lebih panjang. Minumlah kopi karena memang hal tersebut merupakan sesuatu yang dinikmati

Komentar