“Dahsyatnya” Manfaat Minum Teh Hitam

Penulis: Darmansyah

Kamis, 29 Maret 2018 | 08:59 WIB

Dibaca: 0 kali

Teh hitam?

Ya, teh hitam itu ternyata memiliki manfaat yang “dahsyat.”

Ternyata, minum teh hitam mungkin sama bermanfaatnya seperti minum teh hijau dalam mencegah obesitas dan meningkatkan kesehatan tubuh.

Penelitian menunjukkan bahwa kandungan kimia yang terdapat dalam teh hitam, yang disebut polifenol, dapat mengubah proses metabolisme energi di hati atau liver dengan cara mengubah metabolit bakteri di usus.

Selain itu, masih banyak manfaat teh hitam untuk menurunkan berat badan.

Sekelompok antioksidan berbasis tumbuhan, yang disebut flavonoid atau polifenol, berperan atas banyak manfaat kesehatan yang berasal dari teh.

Semua jenis teh dibuat dari daun tanaman yang sama, yang mengandung sekelompok flavonoid yang disebut katekin.

Dalam teh hijau, flavonoid utamanya adalah katekin. Saat daun teh diproses lebih lanjut untuk menghasilkan teh hitam, katekin membentuk flavonoid baru yang disebut theaflavin dan thearubigin.

Teh hitam masih mengandung sejumlah kecil katekin, tapi manfaat kesehatan yang terbesar berasal dari flavonoid baru.

Penelitian sejauh ini menunjukkan bahwa teh hitam memiliki potensi untuk membantu menurunkan berat badan.

Enzim pencernaan lipase dapat dihambat pada hewan percobaan yang mengonsumsi flavonoid teh hitam.

Karena lemak tidak dapat dicerna tanpa enzim lipase, beberapa lemak tidak diserap oleh tubuh, melainkan dikeluarkan dari tubuh.

Ketika tikus percobaan diberi makan makanan tinggi lemak, tikus yang menerima dosis polifenol teh hitam lebih tinggi kehilangan berat badan lebih banyak daripada kelompok yang mendapat lebih sedikit polifenol.

Peneliti juga melaporkan bahwa terdapat peningkatan pembakaran energi atau kalori yang cukup berarti setelah tikus percobaan mendapatkan theaflavin dari teh hitam.

Ketika Anda minum secangkir teh hitam biasa, Anda akan mendapatkan tiga puluh  sampai delapan puluh miligram kafein.

Hanya membutuhkan sekitar lima [puluh miligram kafein untuk meningkatkan jumlah energi yang dibakar tubuh Anda saat beristirahat, menurut sebuah studi dalam European Journal of Clinical Nutrition.

Meskipun belum ada cara untuk menentukan pengaruh pasti teh hitam terhadap berat badan, penelitian mengungkapkan bahwa kafein dapat meningkatkan metabolisme basal tubuh sebesar 6 persen.

Kafein juga mendorong lipolisis, yaitu proses pemecahan lemak tubuh serta merangsang siklus tubuh yang memetabolisme lemak.

Kafein bisa membantu mempertahankan penurunan berat badan untuk jangka waktu yang lebih lama.

Dari dua ribu orang yang disurvei, sebanyak hampir lima ratus orang melaporkan bahwa mereka berhasil menurunkan berat badan dan mempertahankannya.

Akan tetapi, kandungan kafein yang terlalu banyak tidak baik untuk tubuh. Karena itu, batasi konsumsi teh hitam hingga paling banyak lima cangkir sehari.

Selain manfaat potensial dari polifenol dan kafein, teh hitam akan membantu menurunkan berat badan jika Anda meminumnya sebagai pengganti minuman berkalori tinggi seperti soda atau minuman kemasan. Secangkir teh hitam hanya mengandung dua kalori.

Seperti juga ditulis laman  lifehack.org ada beberapa manfaat lain dari minum secangkir atau dua teh hitam secara teratur,

Meskipun perlu dicatat bahwa dianjurkan bahwa teh hitam harus dikonsumsi tanpa bahan tambahan seperti susu atau gula untuk benar-benar merasakan manfaatnya.

Studi yang didanai oleh Tea Trade Health Research Association menunjukkan bahwa teh hitam mengurangi pembentukan plak serta membatasi pertumbuhan bakteri yang mendorong pembentukan gigi berlubang dan gigi rusak.

Polifenol yang ditemukan dalam teh hitam membunuh dan melewati bakteri penyebab rongga serta menghambat pertumbuhan enzim bakteri yang membentuk bahan lekat yang mengikat plak ke gigi kita.

Seperti yang diidentifikasi oleh Arab L. et al. dalam makalah penelitian sembilan tahun lalu mereka yang disebut “konsumsi teh hijau dan hitam dan risiko stroke: meta-analisis

Teh hitam mengandung polifenol, yang juga merupakan antioksidan yang membantu memblokir kerusakan DNA yang terkait dengan tembakau atau bahan kimia beracun lainnya.

Antioksidan ini berbeda dari yang diperoleh dari buah-buahan dan sayuran dan oleh karena itu sebagai bagian rutin dari diet kita, mereka dapat memberikan manfaat tambahan terhadap gaya hidup yang sehat.

Meskipun lebih banyak penelitian diperlukan untuk secara yakin menyarankan teknik pencegahan kanker, beberapa penelitian selama bertahun-tahun menunjukkan bahwa antioksidan seperti polifenol dan katekin dalam teh dapat membantu mencegah beberapa jenis kanker.

Telah disarankan bahwa wanita yang minum teh hitam secara teratur memiliki peluang lebih rendah terkena kanker ovarium daripada teman mereka.

Hal ini juga telah menyarankan bahwa peminum teh bisa memiliki tulang yang lebih kuat dan kemungkinan yang lebih rendah mengembangkan radang sendi karena phytochemical yang ditemukan dalam teh.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan pada lansia yang tinggal di pulau-pulau Mediterania ditemukan bahwa orang-orang yang telah mengkonsumsi teh hitam secara jangka panjang pada tingkat

Kita semua sadar dan berpengalaman tentang manfaat teh hitam yang menenangkan dan membuat rileks.

Penelitian menunjukkan bahwa asam amino L-theanine yang ditemukan dalam teh hitam dapat membantu Anda bersantai dan berkonsentrasi lebih baik.

Teh hitam juga telah terbukti mengurangi kadar hormon stres kortisol bila dikonsumsi dalam jumlah sedang secara teratu

Teh hitam mengandung antigen alkilamin yang membantu meningkatkan respons kekebalan tubuh kita.

Selain itu juga mengandung tanin yang memiliki kemampuan untuk melawan virus dan karenanya menjaga kita terlindungi dari influenza, flu perut dan virus lain yang biasa ditemukan dalam kehidupan kita sehari-hari.

Selain meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda, tanin juga memiliki efek terapeutik pada penyakit lambung dan usus dan juga membantu menurunkan aktivitas pencernaan.

Tidak seperti minuman lain yang memiliki kandungan kafein relatif lebih tinggi, jumlah kafein yang rendah dalam teh dapat membantu meningkatkan aliran darah ke otak tanpa terlalu merangsang jantung. Ini juga merangsang metabolisme dan sistem pernapasan, serta jantung dan ginjal.

Komentar