Coklat Bisa Menyehatkan Jantung

Penulis: Darmansyah

Rabu, 2 November 2016 | 09:03 WIB

Dibaca: 1 kali

Kabar baik datang menghampiri para “pecinta’  cokelat.

Sebuah studi terbaru lewat proses yang panjang  dari  peneliti  University of Aberdeen di Skotlandia menemukan bahwa cokelati dapat memberi manfaat sehat bagi jantung.

Tidak tanggung-tanggung. Penelitian itu berlangsung selama dua belas tahun.

Separti ditulis  dalam jurnal Heart hari ini, Rabu, 02 November 2016, mencatatkan mereka yang pemakan  cokelat cenderung memiliki risiko penyakit jantung dan meninggal karena gangguan jantung yang  lebih rendah dibanding bukan penyuka cokelat.

“Bukti kumulatif menunjukkan bahwa semakin tinggi asupan cokelat, semakin rendah risiko kejadian penyakit kardiovaskular di masa depan,” kata penulis studi.

“Cokelat mengandung zat flavonoid dan konstituen susu seperti kalsium dan asam lemak, yang semuanya sangat berguna untuk menjaga kesehatan jantung.”

Hasil studi juga menunjukkan, tidak tampak bukti yang mendukung klaim bahwa cokelat harus dihindari oleh mereka yang ingin menghindari risiko penyakit kardiovaskular.

Dalam studi ini, tim peneliti mengamati kebiasaan makan dua puluhan ribu relawan di Norfolk, Inggris.

Selama studi, ada tiga ribuan orang yang mengalami perlemakan pembuluh darah atau penyakit jantung koroner dan stroke yang tidak parah.

Dua puluh  persen dari mereka mengatakan tidak suka makan cokelat.

Sementara itu, mereka yang mengonsumsi tujuh sampai seratus gram cokelat perhari memiliki risiko penyakit jantung sebelas persen lebih rendah dan risiko kematian karena penyakit jantung dua puluh lima persen lebih rendah.

Namun, di antara para pecinta cokelat, ada juga yang masuk rumah sakit karena gangguan jantung yakni sebanyak sembilan persen.

Flavonoid di dalam cokelat memiliki efek antioksidan yang berguna untuk menangkal radikal bebas.

Semakin gelap warna cokelat, semakin tinggi konsentrasi kandungan flavonoidnya dan semakin sedikit mengandung bahan yang dapat merusak kesehatan jantung.

Selain menjaga sel dari kerusakan, antioksidan juga mampu mencegah pembentukan plak di dinding pembuluh darah arteri dan mampu menurunkan kadar Kolesterol jahat  atau dikenal dengan low-density lipoprotein.

Para peneliti mengatakan, takaran sehat konsumsi cokelat adalah maksimal seratus  gram atau tiga setengah  ons perhari.

Tidak hanya untuk kesehatan jantung,  cokelat juga memiliki kandungan yang bisa membantu mengurangi tingkat stres, memperbaiki suasana hati, sehingga membuat kehidupan Anda menjadi lebih bahagia.

Termasuk kehidupan seks, tentunya.

Namun, pasar sering mengecoh pembeli dengan kemasan produk yang seakan menyatakan kalau semua produk cokelat itu sehat.

Nah, agar Anda tak terjebak, berikut langkah-langkah untuk mendapatkan cokelat yang kaya manfaat.

Food and Drug Administration ternyata belum memiliki aturan khusus tentang penggunaan istilah “dark chocolate”, sehingga setiap produsen bebas memakai istilah itu pada kemasan cokelat walau sebenarnya tidak demikian.

Dari sisi kesehatan, kelebihan cokelat hitam ketimbang cokelat putih ialah kandungan flavanols dan polifenol—antioksidan yang melawan radikal bebas yang berhubungan dengan penyakit—yang lebih tinggi.

Bahkan, gram demi gram cokelat hitam telah terbukti mengandung antioksidan yang lebih besar dari blueberry!

Sehingga untuk membedakan cokelat hitam yang asli atau tidak, Anda perlu melihat daftar persentase kakao pada label, dan Anda membutuhkan setidaknya tujuh puluhpersen kandungan cokelat murni untuk bisa menuai manfaat kesehatan.

Selain itu lemak baik dalam cokelat “baik” bersumber dari cocoa butter, yang merupakan sumber asam stearat untuk jantung sehat.

Di AS, produsen tidak dapat menjual cokelat, kecuali mengandung cocoa butter sebagai salah satu bahan, tetapi menggabungkan cocoa butter dengan dengan minyak murah atau emulsifier masih diperbolehkan.

Nah, agar tak terjebak “cokelat palsu”. Sebaiknya, amati apakah ada kandungan “partially hydrogenated” yang berarti lemak trans.

Lemak trans sendiri telah secara langsung dikaitkan dengan penyakit jantung.

Lantas munculo pertanyaan,  apakah cokelat Anda bertuliskan “dutched” atau “alkalized“?

Sebaiknya jangan sering-sering dikonsumsi.

Kedua istilah tersebut merujuk pada cokelat olahan yang secara substansial mengurangi senyawa jantung-sehat.

Sebuah studi dalam Journal of Agriculture Food Chemistry menunjukkan bahwa kandungan flavanol pada cokelat alami sembilan kali lebih besar dari jenis cokelat olahan.

Wanita dengan riwayat serangan jantung yang makan satu atau dua porsi cokelat berkualitas tinggi per minggu, menunjukkan penurunan risiko rawat inap karena gagal jantung sebanyak  tiga puluh dua persen ketimbang mereka yang makan cokelat manis berkualitas rendah, menurut sebuah studi Heart Circulation.

Walau begitu, bila bicara jujur, cokelat tetap saja mengandung sejumlah kalori yang bila dimakan berlebih, juga akan menjadi bumerang bagi kesehatan. Saran terbaik, makanlah cokelat berkualitas baik yang dibungkus kecil.

Menurut sebuah studi dalam jurnal Appetite, orang cenderung mengonsumsi rata-rata 41 persen lebih sedikit kalori saat ngemil makanan ringan dalam bungkus kecil.

Proses magis yang akan “menyerap” manfaat cokelat sehat, tidak terjadi di tangan Anda, atau mulut Anda; itu terjadi di usus Anda.

Menggabungkan cokelat dengan buah-buahan kaya serat dapat meningkatkan manfaat kesehatan saat diolah dan diserap oleh usus.

Tidak ada yang mengalahkan sehatnya buah segar, namun cranberry dan kacang-kacangan, terutama kacang mete dan pistachio, dapat memberikan dorongan prebiotik.

Komentar