Bobot Naik, Keluhan Pun Makin Nyinyir

Penulis: Darmansyah

Senin, 20 Mei 2013 | 12:21 WIB

Dibaca: 0 kali

Pagi tadi seorang ibu masih bersinyinyir dengan berat badannya yang melar dan ukuran pinggang yang makin rata. Ia mengatakan ingin diet dengan puasa Senin-Kamis. Dan dikesempatan lain ingin menjalani olahraga pagi sore lagi.

Tiap kali bobotnya naik sang ibu selalu mengeluarkan kalimat yang sama dengan alasan yang sama pula. Sebentar kemudian luntur lagi. Ngemil lagi. Lemak lagi lagi jadi asupannya. Begitu terus menerus yang terjadi. Dan terus berulang.

Masih ada keluhan lain. Deadline pekerjaan yang ketat, kondisi keuangan yang memburuk, hingga hubungan sosial yang kurang harmonis, sebenarnya,  adalah faktor penyebab stres yang paling dominan saat ini.

Bagi Anda yang sedang berdiet dengan tujuan menurunkan berat badan, tentu hal ini bisa menjadi tantangan tersendiri karena stres bisa menjadi musuh utama dalam program diet Anda. Mengapa demikian?

Stres adalah respon tubuh secara fisik, emosional maupun perilaku untuk sesuatu yang mengganggu keseimbangan Anda atau meresahkan Anda dengan berbagai cara. Stres dapat menimbulkan efek buruk pada diet dan berat badan Anda.

Ironisnya lagi, stres merupakan salah satu faktor risiko terjadinya penyakit jantung, tekanan darah tinggi, dan stroke. Ketika Anda sedang mengalami stres, maka sebuah hormon stres, yaitu kortisol, akan dilepaskan dan mempengaruhi pelepasan berbagai macam hormon lainnya.

Tingginya kadar kortisol juga dapat membuat metabolisme tubuh melambat, sehingga pembakaran kalori dalam tubuh berkurang. Tentu saja hal ini akan mempengaruhi hasil diet dan membuat berat badan Anda semakin sulit turun, bahkan akan cenderung naik.

Stres bisa memicu terjadinya emotional eating. Suatu bentuk luapan ekspresi yang disalurkan dengan cara makan berlebihan agar perasaan menjadi lebih tenang. Jika yang dikonsumsi adalah makanan tak sehat (berlemak, manis, terlalu asin), maka kebiasaan ini dapat mengakibatkan berat badan bertambah.

Berdasarkan sebuah studi, stres berkaitan dengan penumpukan lemak di dalam tubuh. Hormon kortisol diduga sebagai penyebabnya. Hormon tersebut dapat membangkitkan rasa lapar dan membuat orang yang stres makan berlebihan. Hasilnya, lemak di tubuh pun bertambah.

Selain meningkatkan berat badan, penumpukan lemak tersebut juga berpotensi memicu penyakit jantung dan stroke. Studi lain juga mendukung penemuan tersebut dan menyebutkan lemak yang terlalu banyak dapat merusak sistem metabolisme.

Stres berkepanjangan juga mempengaruhi level gula darah Anda, terutama jika Anda kecanduan makanan yang manis-manis. Jika berlangsung dalam waktu yang lama maka dapat mengakibatkan tubuh menjadi resisten terhadap insulin, hormon yang mengendalikan gula darah dalam tubuh, sehingga dapat memicu penyakit diabetes.
Redakan Stres & Dapatkan Berat Badan Ideal

Nah, setelah mengetahui betapa besar pengaruh stres pada diet Anda, juga pada kesehatan Anda, maka mulailah redakan stres Anda. Banyak cara untuk meredakan stres.

Olahraga teratur, nutrisi yang tepat, dan tidur yang cukup merupakan komponen yang tidak terpisahkan dari penurunan stres dan berat badan. Mulailah berolahraga teratur setiap hari, kemudian pilihlah makanan sehat tiap kali Anda stres.

Jika Anda ingin makan permen atau es krim, cobalah ganti pilihan Anda pada yogurt rendah lemak dengan taburan buah segar misalnya. Dan yang terpenting tidur yang cukup dan berkualitas. Ini adalah cara efektif untuk meredakan stres sekaligus membantu Anda untuk menurunkan berat badan. Selamat berdiet!

Penelitian terbaru yang dimuat pada jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences menemukan, untuk bisa menyempurnakan diet  tidurlah selama  lima jam setiap hari  dan jangan konsumsi lebih banyak kalori.

Penelitian yang dilakukan ilmuwan di University of Colorado ini menyertakan 16 orang pemuda/i. Mereka diminta untuk bermalam di kamar tidur yang telah diatur pencahayaan, suara dan disertakan juga alat-alat untuk mengukur fungsi-fungsi tubuh selama tidur. Kamar seperti ini populer juga disebut sebagai laboratorium tidur. Tak lupa, demi kepentingan penelitian, jumlah kalori makanan yang dikonsumsi juga diukur.

Tiga hari pertama, mereka diminta untuk tidur selama 9 jam. Selanjutnya para peserta dibagi dalam dua kelompok. Kelompok pertama tidur 5 jam, sementara yang kedua tetap 9 jam selama lima hari. Para peserta disediakan berbagai makanan dan cemilan sepanjang penelitian. Setelah lima hari, mereka bertukar waktu tidur. Kelompok pertama jadi 9 jam, dan kelompok kedua jadi tidur 5 jam sehari.

Hasilnya, kelompok yang hanya tidur 5 jam, membakar 5 persen lebih banyak kalori dibanding yang tidur 9 jam. Tapi mereka juga makan 6 persen lebih banyak kalori. Mereka yang kurang tidur sarapan lebih sedikit, tapi ngemil jauh lebih banyak. Bahkan jumlah kalori dari cemilan yang dimakan lebih besar dari jumlah kalori makanan rutin.

Penelitian lain yang diterbitkan pada the Journal of Psychoneuroendocrinology juga menunjukkan efek kurang tidur pada penambahan berat badan. Penelitian ini menyediakan makanan yang disajikan secara prasmanan pada 16 orang relawan. Pertama saat mereka cukup tidur (8 jam) dan kedua kalinya setelah kurang tidur.

Penelitian terakhir mengingatkan pada sebuah penelitian setahun yang lalu,. Dalam pertemuan ilmiah American Heart Association, disajikan sebuah penelitian yang menunjukkan bagaimana kurang tidur akan meningkatkan konsumsi kalori kita.

Dalam penelitian tersebut ditemukan bahwa sekelompok orang yang kurang tidur memiliki kadar ghrelin yang tinggi dan leptin yang rendah. Sekali lagi, ghrelin adalah hormon yang meningkatkan nafsu makan, sedangkan leptin bertanggung jawab untuk menekan nafsu makan.

Penelitian-penelitian ini memperhatikan efek kurang tidur dengan peningkatan berat badan. Tetapi para ahli mengingatkan bahwa kita harus melihat lebih dalam. Bukan hanya pada jumlah tidur yang kurang, tetapi pada kantuk. Bagaimana pengaruh kantuk pada nafsu makan misalnya. Sebab ada banyak penyakit tidur yang menyebabkan orang terus mengantuk walau sudah tidur cukup.

Para ahli mengingatkan bahwa kenaikan berat badan dan kegemukan memiliki banyak faktor yang saling berkaitan. Dengan semakin banyaknya penelitian ilmiah yang menunjukkan hubungan kesehatan tidur dan berat badan, sudah saatnya kita tak hanya memikirkan olah raga dan diet. Masukkan juga kesehatan tidur dalam program penurunan berat badan Anda.

 

Komentar