Awas, Detak Jantung Cepat Kala Istirahat

Penulis: Darmansyah

Rabu, 14 Februari 2018 | 09:42 WIB

Dibaca: 1 kali

Apakah Anda meiliki detak jantung yang cepat kala istirahat?

Kalau jawabannya iya, maka Anda perlu hati-hati

Sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa denyut jantung cepat saat istirahat bisa menjadi indikator kematian dini, bahkan pada orang-orang yang tidak memiliki faktor risiko penyakit jantung biasa.

“Dan, tingkat denyut jantung yang tinggi adalah prediktor independen untuk semua penyebab dan kematian kardiovaskular,” kata peneliti Dr Dongfeng Zhang.

Sementara Menurut American Heart Association, denyut jantung saat istirahat normalnya untuk orang dewasa berkisar antara enam puluh hingga seratus denyut per menit.

Ketika Zhang dan rekan-rekannya menganalisis empat puluh enam penelitian yang melibatkan lebih dari 2 juta pasien.

Mereka menemukan bahwa, seperti melansir Natural Society, dengan denyut jantung saat istirahat lebih dari delapan puluh denyut per menit memiliki risiko kematian empat puluh lima  persen lebih tinggi dari penyebab apapun, sementara orang dengan detak jantung saat istirahat dari  enam puluh  sampai delapan puluh denyut per menit memiliki risiko dua puluh satu persen lebih besar.

“Hasil dari analisis meta ini menunjukkan bahwa risiko semua penyebab dan kematian kardiovaskular meningkat sebesar sembilan persen untuk setiap kenaikan 10 denyut per menit dari detak jantung saat istirahat,” kata Zhang.

“Risiko semua penyebab kematian meningkat secara signifikan dengan meningkatnya detak jantung, namun secara signifikan meningkatkan risiko kematian kardiovaskular diamati pada 90 denyut per menit,” tambahnya.

Zhang menekankan bahwa risiko keseluruhan seseorang yang sekarat akibat detak jantung yang cepat kecil, dan penelitian tersebut tidak membuktikan bahwa denyut jantung benar-benar menyebabkan kematian dini; itu hanya menunjukkan sebuah asosiasi.

Ini bukan studi pertama yang menyarankan bahwa tingkat detak jantung yang tinggi dapat mengindikasikan risiko kematian dini yang lebih besar, dan Dr. Anthony Komaroff dari Harvard Medical School mengatakan bahwa para ahli telah menghubungkan detak jantung cepat, atau takikardia, dengan penyakit jantung juga.

Komaroff mengatakan bahwa denyut jantung saat istirahat enam puluh hingga tujuh puluh denyut per menit umumnya mencerminkan kebugaran yang lebih baik, dan itu terkait dengan risiko penyakit jantung dan kematian dini yang lebih rendah seperti dikutip dari doktersehat.com.

Namun Zhang mengatakan tidak jelas apakah detak jantung yang tinggi merupakan penanda kebugaran atau penyakit jantung yang buruk.

Apa yang peneliti ingin pikirkan adalah apakah peningkatan denyut jantung adalah faktor risiko dimodifikasi untuk kematian dini.

Apa yang kita tahu adalah bahwa detak jantung yang cepat dapat mempengaruhi tubuh dengan cara yang dapat mempengaruhi hati secara negatif. Zheng menjelaskan bahwa detak jantung saat istirahat mencerminkan aktivitas sistem saraf otonom dan kadar hormon, selain kebugaran jantung.

Peningkatan aktivitas sistem saraf otonom dan peningkatan kadar hormon bisa memicu awal dan perkembangan penyakit jantung.

Komentar