Anda Tahu Apa Beda Lemak dan Kalori?

Penulis: Darmansyah

Rabu, 19 Juli 2017 | 15:19 WIB

Dibaca: 0 kali

Tak banyak orang yang tahu apa beda lemak dengan kalori.

Untuk itu, hari ini, Rabu, 19 Juli, laman kesehatan global “ndtv, datang dengan tulisan khusus untuk memberitahu tentang dua “sahabat” tubuh itu.

Laman kesehatan itu juga ingin orang memisahkan pengertian keduanya.

“Lemak dan kalori seringkali dianggap memiliki arti yang sama,” tulis “ndtv,” di awal tulisannya.

Padahal keduanya adalah hal berbeda. Jika Anda sedang menjalani diet, penting untuk memahami perbedaan lemak dan kalori.

Kalori berarti satu unit energi dalam fisika, tetapi dalam kehidupan sehari-hari dengan mengatakan “kalori” kita menyiratkan nilai makanan yang berbeda, minuman dan suplemen yang memainkan peran bahan bakar untuk kegiatan sehari-hari.

Ketika mengatakan “membakar kalori” kami biasanya berarti aktivitas fisik seperti jogging, berenang, naik sepeda atau kekuatan pelatihan.

Tapi sebenarnya tubuh kita membakar kalori sepanjang waktu, menggunakan mereka untuk mendukung fungsinya.

Kalori merupakan satuan pengukuran yang digunakan untuk menunjukkan jumlah energi yang dilepaskan saat makanan dicerna.

Saat tubuh melepaskan semua kalori sesuai dengan asupan yang Anda makan, berat bedan Anda bisa dipertahankan.

Namun, jika Anda memiliki ekstra kalori, kalori tersebut akan disimpan dalam bentuk lemak. Semua makanan merupakan sumber kalori. Setiap gram karbohidrat dan protein setara dengan empat kalori. Sedangkan satu gram lemak setara dengan sembilan kalori.

Lantas bagaimana dengan lemak?

Lemak merupakan satu dari enam nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh untuk tetap sehat. Lemak digunakan sebagai bahan bakar oleh tubuh.

Lemak pada dasarnya adalah energi yang tersimpan dalam tubuh untuk waktu yang lama. Hal ini juga disebut sebagai “jaringan adiposa”.

Fungsi utama dari lemak adalah energik, tetapi juga penting bagi organ-organ internal dan perlindungan jaringan lainnya

Jika seseorang memiliki asupan lemak berlebih, maka akan disimpan dan digunakan tubuh saat kekurangan makanan.

Hal ini jelas bahwa jika seseorang mengkonsumsi lebih banyak kalori daripada yang dibakar, kalori yang tidak terpakai energi akan terakumulasi dalam tubuh sebagai jaringan lemak.

Jika orang yang sama mengkonsumsi lebih sedikit kalori daripada yang dibakar, lemak akan dibakar untuk mendukung tingkat energi secara keseluruhan.

Pada pandangan pertama mungkin tampak bahwa argumen sederhana, namun tidak begitu cepat!

Misalnya, sandwich memiliki sekitar empat ratus lima puluh kalori.

Rata-rata orang membutuhkan empat puluh menit latihan intensitas tinggi untuk membakar kalori tersebut pergi.

Tapi akan orang ini membakar lemak?

Mungkin.

Hanya pemeriksaan medis yang serius akan mengatakan dengan tepat. Ini bisa menjadi glukosa, glikogen, kreatin fosfat, atau adenosine triphosphate – tubuh kita adalah pabrik besar, memiliki banyak sumber energi, dan lemak jelas bukan yang pertama yang akan digunakan.

Contoh lain: seseorang mengkonsumsi dua ribu lima ratus kalori per hari dan tubuh mereka membakar jumlah kalori yang sama pada metabolisme dasar plus kegiatan fisik dan mental. orang membakar kalori, tetapi tidak membakar lemak sebagai rasio antara kalori yang dikonsumsi dan menghabiskan sama.

Tubuh kita membakar kalori setiap menit, bahkan ketika kita sedang tidur dan tidak bergerak sama sekali.

Kalori yang digunakan untuk menjaga proses utama dalam tubuh manusia yang disebut metabolisme dasar.

Mungkin bervariasi pada orang yang berbeda tergantung pada usia, jenis kelamin, predisposisi genetik, faktor lingkungan dan sebagainya.

Oleh karena itu, ketika memutuskan untuk membakar lemak sangat penting untuk tidak menjatuhkan jumlah kalori di bawah tingkat metabolisme dasar.

Penelitian baru-baru ini mengatakan tidak efektif untuk membakar lemak dan bahkan berbahaya untuk hidup dengan kurang dari seribu dua ratus kalori sehari, metabolisme akan menjadi lebih lambat dan fungsi tubuh yang penting depresi.

Untuk membakar lemak kita perlu mengurangi kalori  dan menambahkan beberapa latihan fisik.

Sumber kalori memainkan peran yang sangat penting bagi kesehatan umum dan kesejahteraan.

Seseorang mungkin mendapatkan seribu enam ratus kalori dari tiga burger keju atau jumlah kalori yang sama dari satu porsi gandum dengan buah ditambah beberapa porsi sayuran dengan daging tanpa lemak ditambah smoothie lezat.

Mungkin kalori ini akan dikonsumsi oleh tubuh kita dengan cara yang sama dalam hal sumber energi, tetapi akan bodoh untuk mengabaikan pengaruh negatif dari perubahan yang cepat di tingkat gula darah, kadar insulin dan kerja sistem pencernaan memproduksi dengan mengkonsumsi burger keju.

“Kita harus tahu bahwa kalori dihasilkan oleh semua yang Anda konsumsi, sementara itu lemak hanyalah satu dari sejumlah nutrisi yang menghasilkan kalori,” kata Dr Simran Saini dari Fortis Hospital di New Delhi.

Cara terbaik untuk menjalani diet seimbang adalah dengan memenuhi kebutuhan kalori dari karbohidrat, lemak dan protein namun tetap sesuai dengan kebutuhan.

Komentar