Pendukung Morsi di Vonis Bebas

Penulis: Darmansyah

Minggu, 8 Desember 2013 | 11:36 WIB

Dibaca: 0 kali

Para pendukung presiden terguling Mesir Mohamed Morsi meneriakkan “Tuhan Maha Besar,” saat vonis bebas dijatuhkan oleh Pengadilan banding Mesir terhadap dua puluh satu orang perempuan, termasuk tujuh remaja, yang dituduh sebagai pengacau keamanan ketika demonstran anti tentara berlangsung tiga bulan lalu.

Sebelumnya, Pengadilan Kairo telah menjatuhkan hukuman sebelas tahun kepada mereka, yang dianggap lebih berat dari hukuman bagi seorang pembunuh. Wartawan “BBC” di Kairo Orla Guerin, melaporkan ternyata Pengadilan banding Mesir memerintahkan meraka dibebaskan..

Tujuh remaja, yang termasuk dalam kasus banding itu, divonis tiga bulan hukuman percobaan dalam pengadilan banding di Iskandariyah.Sementara empat belas perempuan pendukung Morsi, dikurangi hukumannya dari 11 tahun penjara menjadi satu tahun percobaan.

Dengan hukuman percobaan yang dijatuhkan pengadilan banding itu, otomatis mereka berhak mendapat pembebasan. Mereka dinyatakan bersalah karena dianggap menjadi anggota grup teroris, mengganggu lalu lintas dan melakukan kekerasan bulan lalu.

Para wanita itu disidangkan di Iskandariyah dengan mengenakan baju putih dan memegang bunga mawar merah. Tangan mereka ditulis dengan kata-kata “kebebasan.”

Penjagaan berlangsung ketat di kompleks pengadilan Iskandariyah itu.

Dalam sidang bulan lalu – dengan vonis sebelas tahun penjara- mereka memperkirakan akan diganjar hukuman satu bulan.

Ratusan orang tewas sejak bentrokan antara pendukung Morsi dan aparat keamanan menyusul digesernya Morsi Juli lalu.

Pengadilan banding Mesir memerintahkan pembebasan 21 perempuan, termasuk tujuh remaja, yang dipenjara bulan lalu karena melakukan protes mendukung presiden yang digulingkan Mohammed Mursi.

Komentar