Penyebab Seorang Bangun Tengah Malam

Penulis:: Darmansyah

Selasa, 17 Oktober 2017 | 09:00 WIB

Dibaca: 0 kali

Anda mungkin termasuk salah satu dari banyak orang yang terbangun di tengah malam dengan alasan yang berbeda.

Ya, terbangun di tengah malam adalah sebuah “tradisi” yang berjalan bersama waktu tidur.

Pakar kesehatan menyebutkan bahwa ada beberapa hal yang bisa membuat kita terbangun di tengah malam

Sebut saja salah satunya, buang air kecil.

Ya, buang air kecil merupakan penyebab paling sering mengapa kita bisa terbangun dari tidur di tengah malam adalah ingin buang air kecil.

Biasanya, hal ini disebabkan oleh konsumsi air putih yang berlebihan atau minum kopi dekat dengan waktu tidur.

Agar tidak mudah terkena hal ini, ada baiknya kita menjaga asupan minuman agar tidak berlebihan dan tidak mengkonsumsi minuman berkafein seperti teh atau kopi sebelum tidur.

National Sleep Foundation menyebutkan bahwa tidur dengan AC atau kipas masih menyala cenderung membuat kita lebih mudah terbangun di tengah malam.

Suhu yang terlalu dingin ternyata bisa membuat tidur kurang nyenyak dan membuat kita kurang bugar saat bangun tidur.

Jika anda terbiasa untuk memakai AC untuk tidur, gunakan selimut untuk mencegah kedinginan.

Selain itu masalah ponsel juga bisa menjadi alasa.

Ponsel yang ditempatkan dekat dengan tubuh saat tidur bisa mengganggu kualitas tidur dengan signifikan sehingga membuat kita terbangun di tengah malam, apalagi jika ada banyak notifikasi dari media sosial atau aplikasi chatting.

Jika kita kerap mengecek notifikasi tersebut, kualitas tidur kita akan jauh menurun dan akhirnya membuat kita bangun dengan kondisi yang lesu dan tidak bugar.

Karena alasan inilah ada baiknya kita tidak menempatkan ponsel dekat dengan kasur atau mematikannya saja saat tidur agar bisa tetap tidur nyenyak.

Selain itu faktor stress.

Stress atau rasa cemas berlebihan bisa mempengaruhi otak kita.

Kita tidak akan berada dalam kondisi yang rileks meskipun dalam kondisi tidur sehingga bisa menyebabkan mimpi buruk yang mudah membuat kita terbangun di tengah malam.

Biasanya, stress juga akan membuat kita tetap terjaga selama beberapa waktu di tengah malam dan susah untuk tidur kembali.

Alkohol dapat menyebabkan pembuluh darah kulit Anda melebar, sehingga Anda merasa lebih hangat.

Berkeringat juga dapat menjadi efek samping dari antidepresan, yang dapat meningkatkan kadar hormon stres seperti noradrenalin, menurut Dr Ramlakhan.

Dan pada wanita, keringat dapat menjadi hasil dari tingkat estrogen rendah, yang biasanya terjadi sebelum atau selama periode, atau setelah menopause.

Jika seorang pria berkeringat di malam hari, meskipun ketika suhu tidak hangat, maka ia bisa saja memiliki testosteron rendah.

Keringat malam dapat menandakan masalah seperti kanker atau penyakit jantung. Jadi, jika hal itu terjadi secara terus-menerus, konsultasikan ke dokter segera.

Melakukan olahraga terlalu berlebihan dapat mengurangi kadar kalsium dan magnesium, yang diperlukan untuk membantu pengembangan dan kontraksi otot, menurut John Scurr, seorang konsultan vaskular bedah di Rumah Sakit Middlesex.

Selain itu, pemicu kram yang lain adalah ketika arteri perifer yang menyuplai kaki, rusak akibat timbunan lemak dari makanan yang Anda makan, atau dari kadar gula darah tinggi pada penderita diabetes.

Jantung Anda mungkin berterima kasih untuk mengonsumsi obat penurun kolesterol statin, tapi satu studi di Amerika Serikat menemukan bahwa obat ini menyebabkan peningkatan risiko kram sebesar dua puluh persen

Dan jangan lupa dengan sindrom kaki gelisah alias restless leg syndrome, ini juga dapat memicu kram kaki akibat rendahnya tingkat dopamin yang mengontrol gerakan otot.

Hal ini terjadi saat katup yang menutup kerongkongan dari lambung tidak bekerja, sehingga memungkinkan asam lambung untuk melarikan diri.

Berbaring datar membuat Anda rentan terhadap refluks asam lambung. Tanpa gravitasi, asam dapat bergerak ke atas melalui dada, sehingga mengiritasi tenggorokan yang menyebabkan batuk.

“Ini lebih umum terjadi pada orang-orang yang kelebihan lemak di sekitar perut dan dada mereka,” kata Dr David Forecast, seorang gastroenterologist di London Clinic dan St Mark’s Hospital, Middlesex. Ini memakan waktu lebih utama untuk dicerna di saluran pencernaan.

Jika Anda menderita asma, tidur dapat membuat Anda merasa lebih buruk, karena berbaring dapat membuat lendir terakumulasi dalam saluran udara, sehingga menciptakan tekanan pada paru-paru.

Bahkan, banyak orang yang baru menyadari bahwa mereka memiliki kesulitan bernapas setelah hal itu membangunkan mereka di malam hari.

Namun, yang lebih mengkhawatirkan adalah ketika bangun sambil terengah-engah, karena itu dapat menandakan masalah jantung yang serius.

Terbangun di malam hari tanpa mengingatnya adalah sesuatu hal yang wajar.

Tetapi, bangun dari tidur nyenyak sehingga Anda merasa gelisah bisa jadi tanda dari masalah tertentu.

“Sebagian besar dari kita terbangun secara teratur pada malam hari. Tetapi, jika Anda terbangun sepenuhnya, ini sebaiknya jangan diabaikan,” kata Dr Neil Stanley dari British Sleep Society.

Komentar