Kehalusan Kulit Bisa Didapat dari Seks

Penulis:: Darmansyah

Senin, 22 Agustus 2016 | 14:18 WIB

Dibaca: 0 kali

Laman situs kecantikan wanita terkenal, “women’s health,” di edisi khususnya, Senin, 22 Agustus 2016, mengingatkan para wanita, terutama mereka yang sudah punya pasangan, untuk memenfaatkan seks sebagai alternative perawatan kulit.

“Solusi  para wanita yang telah menikah untuk mendapatkan kulit cantik bercahaya adalah seks,” tulis “women’s health.”

“Cara ini  lebih menyenangkan dan membahagiakan Anda sekaligus suami”

Menurut Dr Joel Schlessinger, M.D., Board Ceritified Dermatologist, hubungan seksual meningkatkan sirkulasi darah sehingga melancarkan peredaran oksigen menuju kulit dan organ lain pada tubuh.

“Seks meningkatkan sirkulasi darah. Jadi, kompleksitas kulit menjadi bercahaya dan membuat kulit memperlihatkan rona semu merah natural,” ujar Dr Schlessinger.

Lalu, dia menambahkan bahwa seks mempercepat detak jantung, yang juga membuat peredaran darah lancar.

Selain bermanfaat untuk kecantikan kulit, seks juga memberikan dampak positif dalam pesona rambut dan kuku Anda.

“Riset menunjukkan bahwa seks memperbaiki kemampuan tubuh dalam menyerap nutrisi secara efektif,” jelasnya.

Terpenuhinya kebutuhan vitamin dan mineral, kata Dr Schlessinger, berarti pertumbuhan rambut semakin baik serta kuku menjadi lebih kuat.

Bersamaan dengan saran Dr Schlessinger, para  ilmuwan berhasil menemukan cara mengontrol pigmentasi kulit.

Penemuan tersebut akan berpengaruh pada proses pemutihan atau penggelapan kulit secara aman.

Warna kulit kita dipengaruhi oleh estrogen dan progesteron, dua jenis hormon seks perempuan. Estrogen menggelapkan kulit, sedangkan progesteron mencerahkan.

Para ilmuwan mengungkap dua reseptor tingkat sel yang diduga kuat mengendalikan proses tersebut, yang disebut dengan melanocytes.

Selain itu, ada dua molekul yang mirip dengan estrogen dan progesteron yang bisa mengaktifkan reseptor tersebut untuk merangsang penggelapan dan pencerahan kulit tanpa merangsang perubahan pada bagian tubuh lain, yang normalnya dikaitkan dengan kedua hormon itu.

Krim yang mengandung dua molekul ini suatu hari nanti dapat membantu orang-orang yang menderita kondisi tertentu sehingga warna kulitnya tidak rata.

Misalnya saja penyakit vitiligo, penyakit autoimun yang membuat sebagian kulit kehilangan kemampuannya membuat melamin. Bintang pop Michael Jackson juga menderita vitiligo.

Krim ini nantinya juga bisa dipakai dalam kosmetik, atau untuk mereka yang ingin mencerahkan atau menggelapkan kulit tanpa harus terpapar sinar matahari atau alat tanning.

Penelitian tersebut dilakukan berdasarkan fenomena yang telah diamati selama puluhan tahun, yaitu kulit wanita cenderung berubah selama kehamilan.

Hippocrates, dokter di Yunani yang hidup dua ribu empat ratus  tahun lalu, menyadari adanya bintik kehitaman yang muncul di tubuh ibu hamil.

Walau kurang tepat, tetapi ketika itu ia menduga bintik-bintik tersebut terkait dengan jenis kelamin bayi.

Ilmuwan modern telah mengaitkan perubahan pigmen dengan hormon seks. Terlebih lagi, salah satu efek samping dari penggunaan krim estrogen adalah kulit yang makin hitam.

Namun, bagaimana persisnya hormon seks ini berpengaruh pada pigmentasi kulit masih jadi pertanyaan sejak lama.

Baru kini dipahami setelah ditemukannya dua reseptor hormon estrogen dan progesteron

Komentar