Jangan Pernah Tunda Waktu Bangun Tidur

Penulis:: Darmansyah

Rabu, 17 Januari 2018 | 10:00 WIB

Dibaca: 0 kali

Jangan pernah menunda waktu bangun tidur

Dan itulah yang ditulis laman “the health” tentang masih adanya orang-orang yang dengan sengaja menunda waktu bangun tidurnya.

Mereka sengaja  menekan tombol tunda satu atau dua kali pada alarm di pagi hari, yang berarti menunda waktu bangun karena masih ingin melanjutkan tidur.

Apa yang Anda lakukan tersebut ternyata menjadi kebiasaan kronis.

Menekan tombol tunda beberapa kali setiap hari, mungkin bisa menyebabkan beberapa perubahan pada tubuh Anda.

“Semua orang senang dan lega bahwa Anda bisa kembali tidur. Itu bisa dimengerti, dan karena itulah kita memukul tunda.”

“ Tapi Anda mungkin akan membayar harga yang lebih tinggi daripada yang Anda pikirkan untuk bantuan yang terlalu singkat itu,” kata Dr. Winter, seorang penasihat tidur.

Berikut 5 dampak bagi kesehatan jika Anda sering menunda waktu bangun tidur di pagi hari:

Saat Anda mulai terbangun, melatonin “hormon tidur” Anda secara alami mulai turun, dan hormon kortisol mulai meningkat.

Hal itu menyebabkan turunnya zat kimia lain seperti serotonin, dopamin, dan adrenalin juga melonjak. Itu penting, karena hormon lain inilah yang memotivasi Anda untuk merasa terjaga dan bisa bergerak.

“Saat Anda memukul tunda pada alarm sebanya sepuluh atau sebelas kali di pagi hari, otak Anda tidak mengerti kapan seharusnya melakukan perubahan ini. Akibatnya, tubuh Anda tidak memicu pelepasan hormon yang biasa, jadi lebih sulit untuk merasa segar kembali,” jelas Dr. Winter.

Menurut Dr. Winter, ada fenomena yang disebut “mabuk tidur” dan bila ini terjadi, proses kognitif Anda tidak dinyalakan.

Terlalu sering mengonsumsi makanan yang tidak sehat bisa menjadi bagian dari kualitas tidur yang buruk, yang meningkatkan risiko Anda merasa bingung selama berjam-jam pasca-tidur.

Anda memiliki lebih banyak masalah dalam membuat keputusan, merasa mudah bingung, dan Anda bahkan mungkin memilih beberapa pilihan buruk.

Menurut Dr. Winter, tidur dan pencernaan bekerja sama, dan keduanya mengandalkan ritme sirkadian.

Saat Anda bangun, itu mendorong gerak peristaltik, serangkaian kontraksi otot seperti gelombang yang memindahkan makanan bersama di saluran pencernaan.

Itulah salah satu alasan mengapa Anda cenderung buang air besar di pagi hari.

Tapi seperti proses lain, jika dialihkan dari jadwal, tubuh Anda mungkin tidak menciptakan isyarat yang diperlukan untuk jadwal BAB.

Dampaknya, Anda akan berpotensi sembelit dan kembung.

Idealnya, kata Dr. Winter, seharusnya Anda bangun dengan kondisi agak lapar. Seperti hormon-hormon pagi lainnya, ghrelin hormon yang mengatur nafsu makan, harus datang saat Anda terbangun.

Tubuh mengurangi produksi ghrelin saat Anda tidur, dan saat Anda berhenti tidur dan kemudian mulai lagi, proses pemicu hormon berjalan serba salah.

Hal ini bisa mengubah isyarat lapar Anda. Itu bisa menyebabkan ghrelin mendorong lebih awal pada malam hari, atau tertunda sampai besok pagi.

“Menunda bangun tidur memang memiliki tempatnya jika Anda adalah seseorang yang mendapat manfaat dari bangun tidur secara bertahap,” Jerald Simmons, M.D., seorang ahli tidur.

“Jika Anda memerlukan tambahan tiga sampai lima menit untuk membangunkan diri Anda, itu bisa membantu,” Jerald percaya.

Tapi jika Anda mencoba kembali tidur dalam rentang waktu tersebut, itu bisa membuat transisi menjadi lebih sulit dalam hari-hari Anda.

Biasanya, tingkat kepenginan yang tinggi terjadi karena tubuh Anda mencoba untuk mencari tahu apakah akan mendapatkan lebih banyak tidur.

“Keluhan ini bahkan mungkin menjadi tanda peringatan bahwa Anda memiliki gangguan tidur,” kata Dr. Simmons dilansir doktersehat.

“Itu bisa berkisar dari sindrom tidur yang tidak cukup, yang sejatinya sama sekali tidak cukup tidur secara konsisten terhadap obstructive sleep apnea, keadaan penghentian aliran udara,“ tambahnya.

Dengan kondisi seperti itu, otot tenggorokan Anda rileks terlalu banyak atau lidah Anda menjorok ke belakang tenggorokan, dengan kedua hal tersebut menyebabkan saluran napas sementara, isyarat mendengkur dan mendengus saat tubuh Anda tersentak bangun untuk mengembalikan aliran udara.

Komentar