Ini Dia Manfaat Seks yang Jarang Diketahui

Penulis: Darmansyah

Jumat, 5 Januari 2018 | 09:05 WIB

Dibaca: 0 kali

Seks tak hanya menimbulkan rasa enak di sekujur tubuh Anda. Namun juga bisa bermanfaat baik untuk kesehatan Anda

Pada umumnya kegiatan seksual antar pasangan suami istri dianggap hanya sebagai pemenuhan kebutuhan biologis, padahal terdapat berbagai manfaat sex secara medis yang bisa diambil.

Lakukan secara teratur dan aman, maka aktivitas ini berpotensi mengurangi risiko penyakit tertentu.

Salah satu manfaat sex secara nyata memperlihatkan bahwa seseorang memiliki rasa kasih sayang yang ingin diperlihatkan kepada pasangannya.

Bersamaan dengan itu pula, kualitas kehidupan bisa menjadi lebih menyehatkan.

Lalu apa saja risiko gangguan kesehatan yang bisa dikurangi berkat hubungan seksual? Berikut ini adalah fakta-fakta yang bisa kita bahas.

Hubungan seksual adalah salah satu bentuk olahraga yang menyenangkan. Berhubungan seksual berarti membakar setidaknya lima kalori per menit dan membuat Anda menggunakan berbagai otot tubuh.

Melakukan hubungan seksual secara teratur dapat memaksimalkan manfaat ini.

Penelitian menemukan bahwa denyut jantung manusia saat orgasme setara dengan olahraga ringan, seperti berjalan menaiki tangga.

Meski demikian, untuk mencapai kebutuhan rata-rata gerak tubuh per minggu, Anda tetap perlu melakukan olahraga lain, seperti lari atau bersepeda.

Rangsangan seksual dan orgasme membuat denyut jantung meningkat.

Pengidap penyakit jantung juga bisa mendapatkan manfaat ini selama mereka masih dapat menjalani aktivitas sehari-hari dengan normal, misalnya menaiki dua anak tangga tanpa menimbulkan nyeri dada.

Ditemukan bahwa berhubungan seksual setidaknya dua kali sepekan dapat mengurangi risiko serangan jantung mematikan hingga lima puluh persen, dibandingkan dengan mereka yang berhubungan seksual kurang dari sekali sebulan.

Penelitian terhadap beberapa pasangan yang berpegangan tangan selama sepuluh menit diikuti berpelukan selama dua puluh detik bisa mendapatkan keuntungan menurunkan tekanan darah.

Hasil penelitian mengungkapkan bahwa orang yang tidak melakukan hubungan seksual paling berisiko mengalami stres dibandingkan kelompok yang melakukan aktifitas seksual dengan atau tanpa penetrasi.

Intimasi atau orgasme yang tanpa melibatkan penetrasi sekalipun dapat membantu orang untuk merasa rileks, serupa dengan meditasi.

Rangsangan seksual melepaskan bahan kimia pada otak dan hormon yang membuat Anda merasa lebih nyaman. Selain itu, intimasi dapat meningkatkan rasa percaya diri yang membentuk hidup lebih sehat dan bahagia.

Sistem kekebalan tubuh dengan seberapa seringnya Anda melakukan hubungan seksual memiliki keterkaitan secara medis.

Tingkat imunoglobulin   pada orang yang melakukan hubungan seksual sekali atau dua kali dalam sepekan adalah tiga puluh persen lebih tinggi daripada yang tidak melakukannya lebih rutin.

Antibodi ini berperan menjaga tubuh dari penyakit.

Namun orang yang berhubungan seksual lebih dari dua kali dalam seminggu justru memiliki sistem kekebalan tubuh yang lebih rendah daripada umumnya.

Meski demikian, demi menjaga sistem imun tetap prima, disarankan untuk tetap melakukan kebiasaan sehat, seperti istirahat cukup, mengonsumsi makanan sehat, mendapatkan vaksinasi, atau menggunakan kondom saat berhubungan seksual.

Orang yang sedang jatuh cinta atau memiliki kehidupan pernikahan yang baik lebih sering menjawab ’sangat baik’ atau ’luar biasa’ dengan jujur ketika ditanya, “Apa kabar?”

Dari pernikahan dan hubungan personal yang baik, orang merasa lebih sehat karena merasa mendapat dukungan sosial dan emosional.

Jika dipadukan dengan gaya hidup sehat, manfaat sex dapat digunakan sebagai senjata dalam mengurangi risiko penyakit tertentu

Mengurangi risiko sakit maag dan angina. Orang yang merasa didukung dan dicintai oleh pasangan lebih tidak berisiko mengalami angina dan maag, demikian penelitian mengungkap.

Mengurangi risiko kanker prostat. Penelitian membuktikan bahwa pria yang melakukan ejakulasi secara teratur lebih tidak berisiko mengalami kanker prostat.

Mengencangkan otot panggul bawah pada wanita sehingga memaksimalkan hubungan seksual serta mengurangi risiko gangguan pengeluaran buang air kecil di kemudian hari.

Melakukan hubungan seksual secara teratur dapat meningkatkan libido. Pada wanita, berhubungan seksual dapat meningkatkan aliran darah, elastisitas, dan cairan pelumas pada vagina. Semua hal ini dapat membuat hubungan seksual makin berkualitas.

Orgasme melepaskan hormon yang berperan dalam meredakan rasa nyeri.

Stimulasi vagina saja bahkan dapat menghentikan nyeri kronis pada punggung dan kaki, kram datang bulan, dan sakit kepala pada beberapa kasus.

Setelah orgasme, tubuh melepaskan hormon prolaktin yang berperan mendatangkan rasa rileks dan mengantuk. Itulah alasan seseorang lebih mudah mengantuk dan tidur setelah melakukan hubungan seksual.

Cukup istirahat adalah sumber kesehatan tubuh secara keseluruhan, seperti berperan dalam menjaga berat badan dan tekanan darah tetap normal.

Berhubungan seksual dapat meningkatkan kadar hormon oksitosin yang membantu manusia untuk meningkatkan rasa saling percaya dan kedekatan satu sama lain. Kadar oksitosin ini akan makin meningkat seiring tingginya frekuensi sentuhan. Kepuasan seksual juga kerap dihubungkan dengan kestabilan hubungan.

Bagi masing-masing pihak, hubungan seksual yang sehat dan dilakukan secara teratur selain bermanfaat terhadap kesehatan fisik, juga bermanfaat bagi kesehatan psikologis, yaitu dapat mengurangi risiko penyakit kejiwaan, depresi, hingga bunuh diri.

Orang yang aktif secara seksual memperoleh lebih sedikit hari sakit,” kata Yvonne K. Fulbright, PhD seorang ahli kesehatan seksual.

Orang yang berhubungan seks memiliki tingkat yang lebih tinggi dari apa yang menjaga tubuh Anda terhadap kuman, virus, dan penyusup lainnya.

Periset di Wilkes University di Pennsylvania menemukan bahwa orang yang pernah melakukan hubungan seks satu atau dua kali seminggu memiliki tingkat antibodi yang lebih tinggi dibandingkan dengan siswa yang jarang melakukan hubungan seks.

Komentar