“Puasa” Tampil Roseano akan Berakhir

Penulis: Darmansyah

Selasa, 3 Juli 2018 | 09:16 WIB

Dibaca: 0 kali

Masih ingat dengan komedian Roseanne Barr

Ya, sang komedia nampaknya akan mengakhiri “puasa”  absennya di panggung hiburan.

Ia  mengaku  telah menerima banyak tawaran untuk kembali ke layar kaca, setelah insiden kicauannya yang menyebabkan dia didepak dari acara komedinya sendiri beberapa waktu lalu.

Hal itu diungkapkan Barr saat muncul dalam podcast rabbi Shmuley Boteach, baru-baru ini.

Tokoh agama Yahudi itu bertanya kepada Barr soal peluang kembalinya ia ke layar kaca.

“Di dalam setiap hal buruk ada hal baik yang menunggu untuk terjadi, dan saya merasa amat bersemangat karena saya telah menerima banyak sekali penawaran,” kata Barr.

“Saya hampir siap menerima satu penawaran baik untuk kembali ke televisi, dan saya mungkin akan melakukannya,” lanjutnya.

ABC memecat Roseanne Barr dari serial komedi ‘Roseanne’ akibat komentarnya di Twitter soal mantan asisten Presiden keempat puluh empat Amerika Serikat Barack Obama.

Komentarnya di media sosial tersebut dinilai bernuansa rasisme.

Komentarnya tersebut menimbulkan kontroversi. Usai ABC memutuskan untuk mendepak komedian enam puluh lima tahun tersebut, Barr meminta maaf.

“Saya meminta maaf pada Valerie Jarrett dan semua warga Amerika. Saya sangat meminta maaf telah membuat candaan yang begitu buruk tentang politik dan penampilannya . Saya seharusnya tahu mana yang lebih baik. Maafkan saya-lelucon saya buruk,” kicau sang  aktris  itu.

Barr pun banyak menghapus komentar-komentarnya di Twitter. Sebelumnya dia bahkan berucap tak ingin menggunakan media sosial lagi, namun itu hanya bertahan beberapa jam saja.

Barr pun menyinggung kejadian tersebut dalam bincang-bincang bersama Boteach. Ia menyebut tak pernah bermaksud menjadikan persoalan rasisme menjadi bahan candaan di media sosial.

“Saya tidak bermaksud seperti apa yang banyak dinilai orang, dan itu amat menyakitkan. Ketika Anda melukai orang lain, bahkan tanpa disadari, tidak ada kata maaf,” kata Roseanne Barr.

“Saya memohon maaf kepada siapa pun yang tersinggung dan yang mengira saya bermaksud melakukannya, faktanya, saya tidak bermaksud, itu kealpaan saya,” lanjutnya seperti dikutip dari Variety

Sebelumnya, serial televisi hit Roseanne yang dibintangi Roseanne Barr dibatalkan atas tingkah sang aktris sendiri.

Belum lama ini, ia membuat lelucon rasisme soal penasihat mantan Presiden AS Barack Obama, Valerie Jarret.

Aktris yang juga komedian ini berkelakar bahwa Jarrett, yang keturunan Afrika-Amerika, adalah hasil dari “persaudaraan Muslim” dan “planet kera yang memiliki seorang bayi.”

Hal itu dikatakan Barr sebagai reaksi atas sebuah cuitan yang menduga Jarrett “banyak menyembunyikan sesuatu” berkenaan klaim petugas CIA yang memata-matai pemilu Prancis ketika masa pemerintahan Obama.

Tak lama setelah kicauannya menuai ragam reaksi dan protes, Barr langsung menghapus cuitan tersebut dan menyampaikan permintaan maaf sekaligus pamit dari Twitter.

“Saya meminta maaf. Sekarang saya meninggalkan Twitter,” lanjutnya.

Atas tingkahnya tersebut, Barr mendapat ganjaran bahwa serial TV kebanggaannya tidak akan dilanjutkan. Roseanne, yang Maret lalu baru saja dimulai kembali untuk musim ke-10 dan memasuki tahap produksi musim ke-11, dibatalkan.

“Pernyataan Twitter Roseanne itu penuh kebencian, menjijikkan, dan tidak sesuai dengan nilai-nilai kami, dan kami telah memutuskan untuk membatalkan acaranya,” kata Channing Dungey, selaku bos ABC Entertainment, rumah produksi yang menggagas serial tersebut.

CEO Disney Bob Iger menambahkan, “Hanya ada satu hal benar yang bisa dilakukan di sini, dan [pembatalan] itu merupakan keputusan yang tepat.”

Sebelum pembatalan Roseanne, komedian Wanda Sykes telah mengungkapkan dia tidak akan kembali ke serial tersebut sebagai produser.

Ini bukan kali pertama Barr bertingkah karena tak bisa mengontrol diri untuk berkomentar.

Pada Maret lalu, ia menimbulkan kontroversi setelah menanggapi pengguna Twitter yang mengulangi klaim tak berdasar soal David Hogg, seorang aktivis remaja yang selamat dari insiden penembakan massal di Marjory Stoneman Douglas High School.

Mengutip AceShowbiz, Barr juga pernah memamerkan gestur pro-Hitler yang sangat menyinggung saat menyampaikan pidato demo March for Our Lives. Dia pun disebut telah membuat marah banyak penggemar karena dukungannya terhadap Presiden AS Donald Trump.

Pembatalan acaranya kini membuat Barr sendiri merasa bersalah pada semua pihak yang telah dirugikan atas tingkahnya.

“Jangan merasa kasihan pada saya. Saya hanya ingin meminta maaf pada ratusan orang, penulis luar biasa, dan aktor berbakat yang harus kehilangan pekerjaannya pada acara saya karena kicauan bodoh saya,” tulisnya.

Komentar