Lovato dan Bahayanya Kecanduan Narkoba

Penulis: Darmansyah

Rabu, 8 Agustus 2018 | 14:44 WIB

Dibaca: 0 kali

Demi Lovato sudah keluar dari rumah sakit.

Kepada publik, penyanyi  ini mengaku sembuh dari kecanduan bukan hal yang mudah. Ini kata ahli

Setelah diperbolehkan pulang dari rumah sakit karena overdosis, Demi Lovato kini vokal menceritakan perjuangan kecanduannya yang masih belum selesai.

Seperti diketahui, beberapa tahun lalu Lovato pernah mengalami depresi dan kecanduan narkoba. Setelah menjalani rehabilitasi, sejak enam tahun lalu ia dinyatakan sembuh dari kecanduan.

Namun, apa yang menimpa Lovato belum lama ini menunjukkan bahwa kecanduan narkobanya kambuh.

Sejumlah ahli pun mengatakan, kambuh dari kecanduan narkoba merupakan siklus yang sulit dilalui dan beberapa kasus justru berakhir kematian.

Saya selalu terbuka dengan perjuangan saya menghadapu kecanduan narkoba.

Satu hal yang saya pelajari, hal ini bukan sesuatu yang mudah hilang seiring berjalannya waktu.

Ini adalah sesuatu yang harus saya atasi dan masih belum selesai,” kata Lovato dalam sebuah pernyataan, dilansir Time,

Pernyataan Lovato itu pun dibenarkan oleh National Institute on Drug Abuse. Menurut mereka, kambuh dari kecanduan narkoba merupakan sesuatu yang wajar dalam pemulihan kecanduan narkoba.

Tercatat ada sekitar empat puluh hingga enam puluh persen orang dengan gangguan penyalahgunaan narkotika yang mengalami siklus kambuh.

Meski begitu, beberapa hal dapat membuat hal ini menjadi berbahaya, bahkan bisa mematikan.

“Ada sejumlah faktor risiko yang membuat kambuh dari kecanduan menjadi sesuatu yang berbahaya. Salah satu yang paling sering adalah kehilangann toleransi,” kata Dr. Richard Blondell, wakil ketua kecanduan obat di University of Buffalo’s jacobs School of Medicine and Biomedical Sciences.

“Saat kambuh, seseorang akan mengambil dosis yang menurut mereka dapat efektif. Dari kebanyakan kasus, dosis yang diambil jauh lebih banyak dari sebelumnya, lebih dari setengahnya,” jelas Blondell.

Menurut Blondell, perilaku tersebut muncul karena toleransi di otak hilang dan bisa mengancam jiwa.

“Semua sel otak memiliki reseptor yang merangsang sel saraf dan beberapa menghambat fungsi sel saraf. Saat seseorang mengambil obat yang mengganggu keseimbangan normal, maka otak akan mencoba mengembalikan keseimbangan itu,” ujar Blondell.

“Obat-obatan ini bergabung dengan fungsi otak, kemudian otak mengimbangi efek obat yang telah mengubah di bagian otak lain,” paparnya.

Seiring waktu, otak akan terbiasa melakukan penyesuaian semacam ini.

Akibatnya, dosis obat yang dulu dipakai tidak akan memberi efek yang sama dan akhirnya mengambil dosis yang lebih besar dari sebelumnya.

Saat dosis terus ditingkatkan dari waktu ke waktu, toleransi pun akan meningkat,” imbuhnya.

Ketika seseorang berhenti mengonsumsi narkotika, otak akan kembali ke fungsi awalnya dengan cepat dan toleransi menghilang.

Periode ketenangan yang relatif singkat cukup untuk menghapus lapisan saraf seseorang yang bersih, dan menempatkan mereka pada risiko mengonsumsi narkotika dengan dosis lebih besar jika gangguan penggunaan obat terlarang kembali.

Tammy Anderson, seorang profesor sosiologi spesialis dalam penggunaan obat terlarang di Universitas Delaware menambahkan, faktor-faktor sosial juga dapat berperan dalam kambuhnya kecanduan.

Banyak orang kecanduannya kambuh lagi karena mereka berada di lingkungan sosial yang menggunakan obat-obatan terlarang atau alkohol atau mereka kembali ke kondisi seperti saat sebelumnya menggunakan narkoba.

“Semua hal ini dapat membuat seseorang menggunakan obat-obatan berbahaya,” kata Anderson. Berkaitan dengan sikap Demi Lovato yang terbuka dengan kondisi kecanduannya, Anderson menilai itu adalah hal yang baik.

“Hal ini akan meningkatkan kesadaran banyak orang dan meningkatkan rasa iba publik sehingga mengurangi stigma seputar masalah kecanduan. Ini hal yang baik,” tutup Anderson.

Komentar